Selawat dan Salam Ke Atas Junjungan Mulia Nabi Muhammad SAW

Friday, 22 November 2013

Kembara Tasmania - Hastings Caves

Hobart tak best, sama saja macam bandar-bandar pelabuhan lain. Kami perlu keluar dari bandar ini untuk lihat dengan lebih dekat lagi keunikan alam semulajadi Pulau Tasmania.

Akhirnya kami sepakat untuk ke Hastings Caves di hari ketiga. Gua ini terletak kira-kira 110 kilometer atau 1 jam 30 minit dari lokasi penginapan kami di Discovery Holiday Park, Mornington. 

Sebelum sampai ke sana, kami melalui beberapa pekan kecil seperti Grove, Huonville dan Dover. Pemandangannya amat indah sekali terutama sekali apabila melalui jalan di tebing Huon River. Laluan ini juga dihiasi dengan kapal-kapal layar yang berlabuh dan 'berlindung' di Great Bay iaitu teluk di antara Tasmania dan Bruny Island.


Lebih kurang 5 kilometer juga laluan sebelum sampai ke Pusat Informasi Hastings Caves tidak berturap. Hujan yang turun pada hari sebelumnya menambahkan cabaran pemanduan akibat lecak dan licin, Nasib baik pakai kereta sewa. Apa lagi lanyak saja la. Kereta yang pada mulanya berkilat akhirnya dah tak nampak rupa dek percikan lumpur dari laluan yang agak becak.


Setelah melalui detik pemanduan yang mencabar di laluan yang tidak berturap dengan kenderaan 2WD, akhirnya kami tiba di Pusat Informasi Hastings Caves. Untuk menjelajah gua ianya perlukan permit. Bayaran tiketnya untuk kami sekeluarga adalah $60.00 termasuk bayaran untuk masuk ke Newdegate Cave berserta renjer/penunjuk arah untuk jelajah selama hampir 2 jam dan bayaran untuk memasuki kolam air panas (Therma Springs). Sementara menunggu masa yang telah ditetapkan untuk menjelajah gua kami habiskan masa dengan menjejaki beberapa denai berhampiran dan seterusnya berehat di kolam air panas sambil makan tengahari.

Dari Pusat Informasi Hastings Caves pula kami perlu memandu sejauh 5 kilometer lagi sebelum sampai ke denai untuk ke Newdegate Cave iaitu salah sebuah gua yang terdapat di Hastings Caves. Newdegate Cave ini mendapat nama dari Sir Francis Newdegate iaitu Gabenor Tasmania dari tahun 1917 hingga ke 1920. Ianya mula dibuka pada tahun 1939 dan merupakan satu-satunya gua di dalam Hastings Caves State Reserve yang dibuka kepada orang awam.

Dari kawasan meletak kenderaan pula, kami perlu melalui denai yang di sepanjangnya penuh dengan pokok paku pakis dan hutan yang menghijau. Sejuk mata memandang. Untuk sampai ke muka gua pula kami perlu memanjat tangga yang agak curam.



Namun semuanya memang berbaloi-baloi. Pengembaraan bersama renjer yang berpengalaman ditambah pula dengan keindahan di dalam gua telah menjadikan kembara ini amat menyeronokkan dan menarik. Ianya menjadi suatu pengalaman yang amat menarik dann berharga apabila berada di dalam gua yang penuh dengan pelbagai rupa bentuk stalaktit dan stalagmite. Bukan sahaja anak-anak, mak bapak pun turut sama teruja dan kagum dengan keindahan ciptaan Ilahi di dalam gua ini. Tidak terusik dek tangan manusia. Kekal semulajadi dan ianya sukar untuk digambarkan dengan kata kata... Subhanallah. 


Alhamdulillah...perjalanan sejam setengah yang penuh mencabar menjadi terubat hingga hilang segala kepenatan apabila mengenangkan semula keindahan hutan hujan dan keunikan gua di Hastings Caves. 
  


Wednesday, 6 November 2013

Kembara Tasmania - Bersiar di Hobart

Dari Cradle Mountain ke Hobart mengambil masa 4 jam 30 minit. Laluan yang kami gunakan lebih dahsyat selekohnya dari jalan di Bukit Putus (laluan lama Seremban-Kuala pilah). Penuh dengan selekoh berbahaya dan kebanyakannya menuruni bukit hinggalah ke sebuah pekan kecil Sheffield. Alhamdulillah selamat....



Di sepanjang perjalanan kami disajikan dengan ladang lembu tenusu dan biri-biri yang seluas mata memandang. Ianya sungguh menakjubkan...




Kami sampai di Hobart sekitar jam 5.30 petang. Berehat sebentar di kabin yang telah ditempah sebelum disambung dengan rancangan seterusnya.


Kami sepakat untuk memanjat Mount Wellington. Sebuah gunung yang menjadi tarikan pengunjung sekiranya ke Hobart. Tiba di puncak sekitar jam 6.50 petang. Kelihatannya ada banyak tompokan salji. Barangkali ianya tinggalan dari salji yang turun dan kesejukan melampau malam sebelumnya seperti di Cradle Mountain.



Rupa-rupanya di sini kami tewas. Kesejukannya teramat melampau. Bukannya disebabkan oleh salji, tetapi sebenarnya dek angin yang bertiup terlalu kencang. Di ketinggian 1270 meter dari aras laut, ditambah pula dengan angin kencang dan kesejukan melampau kami tidak dapat bertahan lama. Pakaian dan kelengkapan diri yang tidak sesuai juga menjadi punca. Muka, telinga dan tapak tangan kebas. Terasa amat perit anggota-anggota yang terdedah ini. Untuk membuka dan menolak pintu kereta pun agak susah akibat tolakan angin kencang. Badan seakan melayang, untuk bergambar pun agak susah. Risau tripod yang telah 'dipasak' tumbang. Alhamdulillah ada pengunjung dari kalangan pelajar University of Tasmania yang secara kebetulan berada di situ sudi menghulurkan bantuan untuk memotretkan foto kami sekeluarga.




Usai bergambar kami mengambil keputusan untuk berangkat turun ke Hobart kembali. Rasa tak puas berada di puncak Mt Wellington. Rasa tak puas melihat keindahan dari mata burung takala berada di menara pandang lihat di puncak Mt Wellington. Namun apakan daya, boleh beku jadinya kalau kami berterusan berada di puncak. Kami tinggalkan pemandangan yang indah dari puncak Mt Wellington sekitar jam 7.15 petang untuk mencari kiranya ada kedai makanan halal di Hobart bagi diisi perut yang mula mengalunkan muzik.



Sayang seribu kali sayang, Hobart tidak seperti bandaraya Melbourne. Di sini agak susah untuk mencari kedai makanan halal. Di Melbourne terdapat ratusan kedai makanan halal, tetapi di Hobart nak cari satu pun susah. Sebuah kedai masakan India yang dikatakan halal cuba kami masuk dengan harapan dapat menjamah tosai, roti canai dan ayam tandoori. Setelah meninjau keadaan di dalam kedai, ianya sungguh mengecewakan. Sayangnya, ia tak kena dengan selera...Kurang bersih!



Akhirnya pada malam kedua kami cuma menjamah fish and chips di Fish Frenzy yang terletak di Elizabeth Piers iaitu berhampiran kawasan dermaga atau waterfront yang cukup indah tak kira samada siang mahupun di waktu malam. Seterusnya pasaraya Coles juga menjadi pilihan untuk membeli barangan kering dan basah untuk dijadikan juadah untuk hari-hari seterusnya.



Kembara Tasmania (Hari Kedua) - Lebatnya Salji

Bangun awal pagi kami dikejutkan dengan sesuatu yang di luar jangka. Kalau diikutkan daripada ramalan cuaca yang saya tengok beberapa hari sebelumnya, cuaca di Cradle Mountain hanya hujan dan berangin. Namun lain pula yang berlaku. Seluruh kawasan kabin kami dipenuhi salji tebal. Subhanallah... salji lebat di pertengahan musim bunga. Kami anak beranak jadi teruja. Dari tingkap kabin kami melihat kereta yang kami sewa dilitupi salji tebal. Pepohon yang semalamnya menghijau kini bertukar wajah menjadi putih dek diselaputi salji. 


Bukan tak pernah lihat salji tetapi, keterujaan melampau ini disebabkan ianya tidak dijangka. Ketika mendaki ke pergunungan bersalji di Mt Buller, Mt Hotham dan Mt BawBaw dahulu memang kami tahu kami akan melihat salji. Jadi keterujaannya sangat berlainan. Kali ini tanpa pakaian yang sesuai tentulah akan menimbulkan masalah untuk beraktiviti nanti. Itulah yang bermain di minda saya.


Tanpa berlengah lagi saya keluar untuk mandi salji. Dengan hanya memakai baju tanpa jaket dan berkain pelikat saya terjah keluar. Ingin rasai sendiri dinginnya pagi yang bersalji. Bukan nak menunjuk kebal, rupa salji ni taklah sesejuk mana hehehe... Apa lagi saya capai kamera dan beraksi. Kebetulan pula kabin-kabin berhampiran kami tidak berpenghuni, maka makin menjadi-jadilah dibuatnya. Mak bapak anak sama ja naik. Peluang bukan datang selalu. Lama jugalah berada di luar untuk merasai kedinginan pagi tanpa baju snow. Memang menarik.




Jam 10 pagi kami perlu check-out. Di kaunter pusat maklumat pelancong saya dikejutkan dengan berita penutupan Cradle Mountain - Lake St Clair National Park (CMNP). Aduhai Taman Negara ini ditutup pada pagi ini akibat salji tebal. Petugas di situ sendiri pun tak pasti pada jam berapakah ianya akan dibuka. Mereka menjangkakan ianya akan ditutup seharian kerana tiada tanda-tanda salji akan reda. 



Pada saat itu, kecewa di hati tiada siapa yang tahu. Wang yang banyak sudah dilaburkan untuk sekeluarga terbang dari Melbourne ke Tasmania dan berkunjung ke CMNP, namun bayang Cradle Mountain tak dapat dilihat dengan mata kepala sendiri huhuhu...



Kami tidak mudah berputus asa, kami sanggup menunggu. Terus sahaja kami menunggu. Harapnya salji yang turun akan reda dan matahari di tengahari muncul untuk mencairkan salji yang menebal. Tunggu punya tunggu, salji tak juga reda reda. Makin lebat lagi ada la. Setelah dua jam setengah menunggu, akhirnya kami mengambil keputusan untuk berangkat ke Hobart. 



Kami tak boleh menunggu lebih lama lagi kerana perjalanan ke Hobart dari CMNP mengambil masa 4 jam 30 minit. Jalannya pula bukannya lurus. Bengkang bengkok pula. Banyak selekoh 'maut' yang perlu ditempuhi.

Cradle Mountain - Lake St Clair National Park kami tinggalkan dengan redha. InsyaAllah kami akan kembali. Bila? Entahlah... kami masih belum merancang. Tentu ada hikmah di sebalik perancangan Allah itu. Perjalanan kami diiringi dengan salji yang terus 'galak' turun. Memang rasanya hingga ke lewat petang belum tentu akan seriat (berhenti). Kawasan yang semalamnya ketika kami sampai menghijau kini bertukar keputihan dek diliputi salji yang tebal. Alhamdulillah jalan yang rata dan permukaan jalan yang kasar memudahkan pemanduan saya. Syukur juga ianya tidak licin walaupun bersalji. 







Monday, 4 November 2013

Kembara Tasmania (Hari Pertama)

Kalau diikutkan, memang dah lama saya pasang impian untuk terbang ke Tasmania. Melihat kepada promosinya hati terus meronta-ronta untuk segera ke sana. Memang tidak dapat dinafikan lagi, bermula dari hari pertama menjejakkan kaki ke Pulau Tasmania ini saya telah jatuh cinta dengan keindahan dan ketenangan apabila berada di pulau ini.



Untuk pengetahuan penjengok sekalian, Pulau Tasmania amat terkenal kerana keindahan semulajadinya. saya ulang sekali lagi... keindahan semulajadi. Pulau yang terletak di selatan Australia ini memiliki gunung-­ganang yang indah, tasiknya yang jernih bak permata, pelbagai spesies hidupan liar yang hidup bebas, dan tidak dilupakan juga pantainya yang bersih lagi indah.




Sekiranya dah menjejakkan kaki ke Tasmania, sudah tentulah tidak sah bagi penggemar-penggemar aktiviti lasak untuk tidak menjengah ke sebuah lokasi yang terletak di barat daya Tasmania ini. Lokasinya adalah Cradle Mountain - Lake St Clair National Park. Lokasi ini merupakan pusat tarikan pelancong semulajadi yang amat popular di Tasmania. Keindahan dan keunikan gunungnya dan ditambah pula dengan kejernihan dan ketenangan Dove Lake pasti boleh menambat jiwa sang pengembara. Keindahan dan keunikan inilah hingga menjadikan Cradle Mountain - Lake St Clair National Park tersenarai sebagai salah sebuah daripada Warisan Dunia.


Oleh kerana keinginan yang amat sangat untuk berkunjung dan menyaksikan sendiri keindahan dan keunikan Cradle Mountain dan Dove Lake ini, saya tempah tiket penerbangan ke Launceston dan tidak ke Hobart. Ini kerana lokasi Launceston ke Cradle Mountain hanya mengambil masa 2 jam 30 minit sahaja berbanding  perjalanan dari Hobart ke Cradle Mountain yang mengambil tambahan masa lagi 2 jam.
 

Setelah mendarat di Lapangan Terbang Launceston, saya mengambil kereta sewa yang telah disewa daripada syarikat RentforLess. Untuk makluman memang banyak syarikat yang menawarkan khidmat sewaan kenderaan di Australia seperti Budget, AVIS, Thrifty, Hertz, Europcar etc. Namun setelah dibuat perbandingan pada hari yang saya ingin ke Tasmania, RentforLess menawarkan potongan 40%. Alhamdulillah penjimatan yang amat berbaloi-baloi. Selain itu juga kepada kepada yang tidak biasa membuat sewaan kenderaan di Australia, saya galakkan anda untuk mengambil insuran. Sekurang-kurangnya pengurangan sekiranya berlaku sebarang kecelakaan sehingga AUD$1500. Iyalah... malang tidak berbau.



Sebelum bertolak ke Cradle Mountain, kami singgah di Coles di bandar Launceston yang terletak sekitar 12km atau anggaran 15 minit perjalanan dari Lapangan Terbang Launceston untuk membeli barangan dapur (kering & basah). Sememangnya cara ia lebih menjimatkan. Masak sendiri.



Selepas itu kami bergerak ke Devonport yang jaraknya sekitar 100km atau sejam dari bandar Launceston. Tujuannya untuk melihat dan bergambar di lokasi pendaratan feri atau lebih tepat pelabuhan bagi kapal Spirit of Tasmania yang bertolak setiap hari dari pelabuhan di Melbourne ke Devonport. Malangnya kami membatalkan hasrat untuk menggunakan khidmat Spirit of Tasmania kerana ada yang tak tahan dengan keadaan di laut. Bahasa mudahnya, tengok ombak atau gelombang terus muntah. Untuk tidak 'merosakkan' kembara kami, saya batalkan niat untuk merasai keunikan mengembara ke Tasmania dengan kapal Spirit of Tasmania ini dan menempah tiket penerbangan.



Setelah puas bergambar di situ, kami teruskan perjalanan ke lokasi penginapan kami iaitu di Discovery Holiday Parks Cradle Mountain yang terletak kira-kira 80 km atau sekitar 1 jam 20 min perjalanan. Kami melalui kawasan penternakan lembu tenusu dan kambing biri yang indah dan saujana mata memandang. Subhanallah...






Alhamdulillah kami sekeluarga selamat sampai di Discovery Holiday Parks Cradle Mountain. Cuaca petang itu masih terang dan sedikit dingin. Oleh kerana kami sampai agak lewat, anak-anak tidak mahu keluar dari kabin sebaik kami mendaftar masuk. Semuanya kerana TV dan telah menjumpai 'zon selesa' mereka.



Keluarlah saya seorang diri bertemankan kamera dan tripod untuk menikmati keindahan berhampiran kabin kami. Oleh kerana sudah lewat saya tidak berjaya mendapat permit untuk hari tersebut dan perlu menunggu hingga hari esok kerana pusat maklumat pelancongan telah ditutup. Saya hanya mampu bergambar di pinggir pintu masuk ke taman negara sahaja pada hari pertama.

Sunday, 3 November 2013

Bermain Salji di Mt BawBaw

Gunung Mt BawBaw menjadi kawasan pergunungan ketiga yang sempat kami 'daki' untuk menikmati keindahan dan suasana gunung di musim sejuk. Tidak seperti di Mt Buller tahun lepas, salji di Mt BawBaw tidaklah terlalu tebal. Namun kepuasan pemanduan selama lebih 4 jam berbaloi-baloi. Kami dihidangkan dengan pemandangan yang cukup indah... subhanallah...

Begitulah hebatnya Maha Pencipta....diciptakan oleh-Nya sesuatu tempat itu dengan panorama yang berbeza untuk hamba-Nya terus bersyukur dan sentiasa mengingati akan kebesaran-Nya.

Anak-anak mula teruja untuk meluncur dengan tobaggan yang baru dibeli. Semua dah tak sabar untuk meluncur menuruni cerun yang agak curam di sini. 'Kenakalan' anak melayu terbawa hingga ke sini. Sengaja kami memilih lokasi yang tak dibenarkan untuk meluncur untuk kali ini. Bukannya apa, lokasi yang diperuntukkan untuk aktiviti toboggan oleh Mt BawBaw Resort tak cukup mencabar. Tak cukup curam cerunnya. Makanya kami redah salji yang agak tebal dan jarang dilalui orang ramai ke lokasi yang lain yang nampaknya dari jauh lebih curam dan lebih terpencil.


Memang tak sia-sia tempat yang dipilih ini. Ianya betul-betul boleh menggugat semangat bila tobanggan meluncur laju. Kalau tak kena gaya dan tak sempat berhenti, pasti terus menjunam masuk anak sungai yang sedia menanti di bawah ataupun terlajak hingga terlanggar pokok yang memang sedia menunggu. Memang patut pun kawasan tu dilarang daripada menjalankan aktiviti toboggan. Merbahaya!



Selepas hampir sejam setengah bergambar dan meluncur, akhirnya aktiviti kami 'diganggu' dan terpaksa dihentikan. Ada pula Atendan Keselamatan baru perasan tentang kewujudan kami di lokasi tu. Dia datang dan mengarahkan kami berpindah ke lokasi untuk aktiviti toboggan yang sebenar. Dia sudah terlambat da... kami dah puas bermain. Kami minta maaf dan kata tak tahu kawasan itu dilarang... dan kami kemaskan barang dan berjalan ke cafe untuk solat dan minum-minum sebelum berangkat pulang.

Friday, 18 October 2013

Jinaknya Kanggaru di Phillip Island



Kali ini saya ingin berkongsi sedikit tentang suatu lokasi yang ramai orang jarang lawati sekiranya ke Melbourne. Lokasi tempat ini terletak di Phillip Island yang terkenal dengan Penguin Parade di waktu senjanya. Ianya adalah Phillip Island Wildlife Park (PIWP). Taman ini terletak di suatu kawasan berkeluasan hampir 60 ekar. Ianya menjadi ‘teduhan’ buat lebih daripada 100 jenis haiwan yang menjadi ikon dan cukup terkenal di Australia. Di sini pengunjung bukan sahaja boleh melihat, tetapi boleh menghulurkan makanan di tangan dan merasai sendiri pengalaman merapati dan bermesra dengan hidupan liar. 

Kebiasaannya di habitat semulajadi, haiwan-haiwan ini akan cuba menjauhi apabila dirapati. Di sini tidak! Selepas ‘yakin’ kita tidak merbahaya dan ada ‘sesuatu’ dibawa sama, haiwan-haiwan ini seperti faham-faham sahaja akan merapati. Kalau tak biasa mau bertempiaran juga larinya, risaukan haiwan ini mengganas 

Tersangat menariknya di PIWP adalah di mana kanggaru-kanggaru dan walabi dibiarkan berkeliaran dan lepas bebas di seluruh kawasan, jinak makan di tangan dan ‘mesra’ bila diusap dan ditepuk haiwan-baiwan ini. Bertuah lagi apabila dapat melihat joey, si-bayi kanggaru yang kelibat sekejap ada dan sekejapnya ‘hilang’ di kantung ibu kanggaru.


Selain kanggaru dan wallaby, banyak juga spesis burung yang boleh ditemui di dalam PIWP. Burung yang bersaiz besar dan tidak boleh terbang Emu and Kasawari (burung unta) pasti menggerunkan pengunjung. Bila diberi hulur tangan untuk diberi makan kanggaru, pasti burung unta akan mencelah untuk memagut sama. Memang burung-burung besar ini akan bikin kacau dan mengganggu bila pengunjung ingin bergambar bersama kanggaru-kanggaru yang jiran. Kena berhati-hati lah jawabnya bila emu dan burung unta ini merapati.  Selain itu di dalam sangkar terdapat beberapa sepsis burung hantu dan juga burung kakaktua selain terdapat juga burung pemangsa besar dan kecil.

Memang cepat rasanya masa berlalu apabila berada bersama-sama haiwan-haiwan di sini. Alhamdulillah saya sekeluarga berpeluang mengunjungi PIWP ini di dunia musim yang berbeza dan dapat melihat suasana yang berbeza. Suatu ketika ladangnya seperti padang jarak dan suatu musimnya ladangnya menghijau. Kalau anda ke Phillip Island, pastikan lokasi ini termasuk dalam senarai tempat yang ingin dilawati. Memang saya rekomen kerana ianya berbaloi-baloi bukan sahaja kepada orang dewasa, tetapi pasti anak-anak juga akan jadi teruja apabila menghampiri dan dihampiri haiwan-haiwan ini di alam liar.




Friday, 11 October 2013

Pelancongan Australia: Betul-betul Peranan Dimainkan

Ini cerita tentang pelancongan di Australia. Cerita tentang hebatnya orang depa dok promosi negara depa sampaikan saya pun dok sibuk nak promosi orang kita mai sini. Bukan apa, ada orang kata melancong ke Australia mahal, tapi sebenarnya....kalau kena dengan caranya ianya amat menjimatkan. Apa yang penting, perancangan lawatan hendaklah dibuat rapi dan bukannya lawatan itu dibuat secara tergesa-gesa. Nak jimat dan enjoy la katakan.

Kalau di Malaysia kita ada Tourism Malaysia, di Australia pula ada Tourism Australia (TA). TA hanya memainkan peranan di peringkat federal tetapi peranan yang lebih besar dimainkan oleh negeri/wilayah masing-masing kerana Australia adalah sebuah negara yang cukup besar. Kalau dibandingkan dari segi saiz, Malaysia hanya sebesar jari kelingking (atau lebih kecil) manakala Australia pula sebesar tapak tangan. Walaupun Australia besar, namun jumlah penduduknya lebih kurang sama ramainya dengan penduduk di Malaysia. Majoriti penduduk Australia kebanyakannya memenuhi sekitar bandar-bandar besar seperti Sydney dan Melbourne.


Berbalik kepada pelancongan di Australia, menurut Australian Bureau of Statistics (ABS) pada bulan Februari 2013 sahaja Australia telah menerima perangkaan ketibaan pelancong sekitar 604,600 orang di mana sejumlah 25,000 daripadanya adalah daripada Malaysia. Untuk dua bulan pertama tahun ini pelancong dari Malaysia mencatat sejumlah 37,300 orang iaitu peningkatan sebanyak 12.7% relatif menurut jangkamasa yang sama tahun sebelumnya. Tu dia... ramai kan! Begitulah laporan yang dikeluarkan oleh ABS yang sentiasa bekerjasama rapat dengan TA dalam menyalurkan maklumat yang terperinci tentang kemasukan pelancong ke seluruh Australia.

Memang TA memainkan peranannya sebaik mungkin untuk tarik pelancong untuk melancong ke negara mereka. Dek kerana tahu betapa ramainya orang Malaysia yang gemar melancong ke Australia, maka TA sanggup menyediakan satu wadah penyampai maklumat yang  menggunakan Bahasa Malaysia. Laman sesawang Pelancongan Australia tersebut yang pada pendapat saya tidaklah terlalu lengkap, namun ianya tetap berguna seperti kata peribahasa lama, tiada rotan...akar pun jadilah.Tak banyak, sedikit pun ia turut boleh membantu kepada mereka yang baru pertama kali yang nak menjejakkan kaki ke Australia. Sekurang-kurangnya bakal pelancong dapat tahu sedikit sebanyak tentang Australia... ke mana destinasi yang nak dituju dan perancangan tentang barangan yang perlu dibawa bersama. Untuk makluman semua penjengok sekalian, laman  sesawang berbahasa Inggeris tentang produk-produk pelancongan di Australia memanglah cukup banyak dan lebih lengkap tentang sesuatu lokasi berserta alamat. Kena rajin-rajin Google ja. Begitulah hebatnya teknologi.

Kesimpulannya... memang saya tak boleh menafikan kehebatan Australia mempromosikan produk pelancongan mereka. Mereka menggunakan sepenuhnya segala media yang ada untuk mempromosikan segala khazanah alam semulajadi dan keunikan yang terdapat samada di bandar-bandar besar sehinggalah ke seluruh pelusuk bumi Australia. Sememangnya di sini punya terlalu banyak tempat yang boleh dilawati.


Klik JOM JELAJAH AUSTRALIA untuk coretan sebahagian daripada pengalaman kembara saya di Australia.


Wednesday, 9 October 2013

Jihad ini jihad ilmu


Teringat lagu yang sangat popular suatu ketika dahulu yang dinyanyikan oleh Mawi. Saya cukup minat betul dengan part pada lirik ini. Kerapkali juga saya lagukan part ini...Tekanan boleh hilang, "I cakap you..."

Liriknya berbunyi " Apakah yang dikejar dalam hidupmu...Berkali ku kata padamu...Kita singgah di dunia yang sementara...Penuh tipu daya... Yang kekal...Disana... Biarlah..kita bersama...Usahlah Hanyut terus terlena...Kerana dunia..."

Kalau diikutkan tekanan buat PhD nie memanglah banyak. Bila dah nak penghujung tahun kedua nie mulalah 'otak' dok menerawang dengan macam-macam. Sekejap saja rasanya dah nak masuk tahun ke-3. Mulalah 'otak' dok pikiar  apa sebenaqnya lagi yang nak dikejar. Tak cukup lagikah dengan apa yang ada??? Bisikan, lintasan & hasutan yang tak baik ini mula bermain di minda. Dah dok elok-elok kat Shah Alam... kenapa la nak menyusahkan diri… Angkut anak bini merantau jauh sebegini. Kalau setakat mahukan ilmu… cukupla dengan membaca seberapa banyak buku-buku dan jurnal yang berkaitan, akhirnya dapat jugak ilmu yang dicari. Kalau hendakkan pengalaman rekreasi, teruskan aktif merancang dan sertai aktiviti rekreasi. Apa nak letih-letih perah otak sambung belajar nie.

Begitulah bisikan, ‘hasutan’ dan lintasan jahat yang seringkali menerpa ke minda saya. Jenuh jugak la nak diperbetulkan kembali fokus awal HIJRAH ini agar ianya sentiasa berada di landasan sebenar agar tidak terlalu lama tergelincir.
 

Semuanya itu saya ambil sebagai sebahagian daripada ujian, dugaan dan cabaran dalam menempuh perjalanan PhD ini. Walau dibanjiri keringat dan air mata, perjuangan ini perlu diteruskan. Segala keperitan yang dialami bukan penyebab yang menjadi penghalang untuk kaki terus gagah melangkah. Jika tersungkur bukan bermakna saya akan terus berputus asa. Semangat perlu terus kuat,untuk bangun melangkah dan terus melangkah demi mengejar sebuah impian...

Ini JIHAD ILMU! Saya perlu terus berusaha. Allah telah berikan peluang di kala ramai lagi menantikan peluang ini. Allah juga yang hantar dan seterusnya beri keazaman untuk saya buat PhD.

Ini JIHAD ILMU wahai HiCMat… ianya perlu untuk kamu pulang berbakti untuk agama, anak bangsa dan seterusnya negara tercinta. Kumpulkan semangat untuk buat sehabis baik dan buat hingga ke garisan penamat wahai HiCMat.

Wahai rakan2 ku sekalian doakan yang terbaik untuk HiCMat sekeluarga. Aamiin Allahumma Aamiin…
— at RMIT University Bundoora Campus.

Thursday, 11 July 2013

Al-Kisah Ramadhan Enam Tahun Lalu Di Bendigo



Ramadhan 2007/1428H menjadi kenangan manis dan cukup bermakna kepada kami sekeluarga. Ianya merupakan Ramadhan yang pertama kami sekeluarga di bumi Bendigo. 

Ikhlas saya katakan, sebelum memasuki ke bulan Ramadhan di tahun tersebut saya cuba untuk membayangkan bagaimanakah suasananya berpuasa dan berterawih di sini? Saya teramat rindukan kemeriahan bazaar Ramadhan seperti di Stadium Shah Alam dan bazaar Seksyen 18, Shah Alam dengan pelbagai jenis juadah kuih muih, lauk pauk, minuman yang pelbagai warna. Pada malamnya pula berterawih di masjid 'unta' Seksyen 18 dengan bacaan ayat-ayat suci Al-Quran dari suara hafiznya yang menusuk kalbu walaupun tak difahami maksudnya dan seterusnya solat Subuh berjemaah di situ selepas bersahur. Namun realitinya suasana tersebut memang tidak berlaku di Bendigo.

Berbuka puasa dan bersahur di Bendigo hanya yang ala kadar aja. Tapi saya bersyukur kerana dianugerahkankan isteri yang pandai memasak. Walaupun dengan ramuan masakan yang terhad (tiada lagi Asian Grocery Store di Bendigo pada ketika itu) Liza masih mampu mengadunkan masakannya menjadi makanan yang cukup enak rasanya untuk kami sekeluarga menjamunya. Kalau sekiranya kami ingin membeli bahan masakan bercitarasa Asia atau lebih tepat lagi makanan melayu kami perlu berangkat ke Pasaraya Laguna yang terletak di Melbourne yang kebiasaannya mengambil masa 2 jam perjalanan dengan menaiki keretapi dari Bendigo.

Usai berbuka puasa setiap malam Kamilia pula sudah bersiap sedia untuk turut serta ke surau di La Trobe Uni tanpa menghiraukan kedinginan malam untuk bersolat terawih dan seterusnya moreh. Kamilia tidak bersolat, dia hanya memerhatikan papanya mengimami solat terawih dan dia akan turut serta mengaminkan bacaan al-Fatihah dan doa yang dibacakan. Seperti kebiasaannya kanak-kanaklah merupakan insan yang paling seronok bila tiba waktu moreh. Kamilia akan turut serta membantu membentangkan kertas suratkhabar lama sebagai alas untuk juadah moreh yang dibawa secara potluck seperti kek epal, muffin, spring roll, sandwich dan karipap.

Pada setiap hari Sabtu di bulan Ramadhan kami sekeluarga akan berbuka puasa bersama komuniti muslim lain di surau La Trobe Uni. Komuniti di sini terdiri dari Arab, Jordan, Indonesia, Sri Lanka, Bangladesh, Australia, Pakistan dan kami  empat beranak dari Malaysia. Juadah yang dibawa kebiasaannya tidak boleh yang pedas-pedas kerana rupa-rupanya mereka ini lebih gemarkan masakan yang manis-manis. Jadi Liza yang telah terbiasa memasak makanan yang pedas-pedas terpaksa menukar resepi semuanya menjadi manis. 



Kalau diikutkan kebiasaannya kami di surau La Trobe Uni ada dua imam (lantikan tak rasmi) yang sering membaca khutbah Jumaat dan memimpin solat kami iaitu saudara Sultan seorang pelajar undergrad dari Saudi Arabia dan saudara Mamoun seorang penyelia di Hazeldene’s Chicken Farm yang berasal dari Jordan. Beruntung sungguh kami dapat berkenalan dengan saudara Mamoun nie kerana kami mendapat bekalan ayam halal yang cukup murah dengan harga cuma AUD2.50 untuk seekor ayam sedangkan kalau dibeli di Butcher’s Shop ia biasanya berharga sekitar AUD13.00 seekor pada ketika itu. 

Itulah sedikit cebisan pengalaman Ramadhan yang berlaku 6 tahun lalu di Bendigo yang telah meninggalkan memori indah untuk kami sekeluarga. Ramadhan di Bendigo memberikan pengalaman yang cukup signifikan di dalam sejarah hidup saya dan kami sekeluarga dan akan diingati di sepanjang hayat, insyaallah.

Salam Ramadhan Al-Mubarak 1434H dari kami sekeluarga di bumi Melbourne. Semoga kita bersama dapat istiqamah membuat kebajikan dan berusaha mengecapi kenikmatan dan keberkatan bulan mulia ini…

Thursday, 6 June 2013

Musim Luruh di Victoria

Musim luruh merupakan musim yang memang ditunggu-tunggu. Musim ini amat saya tunggu-tunggu kerana cuacanya yang tidak terlalu panas dan tidaklah pula melampau sejuknya. Setiap manusia yang cintakan keindahan alam pasti menunggu musim ini kerana pada musim inilah dedaunan di pepohonan akan berubah warna dan menghasilkan panorama yang sangat menarik untuk dipandang mata.

Pada tahun ini saya berpeluang untuk mengembara ke 2 lokasi yang cukup terkenal di Victoria terutamanya ketika musim luruh. Mount Macedon yang letaknya sejauh 70 km  dan Bright yang sejauh 300 km dari rumah saya di Mill Park.



Subhanallah... seperti yang dijangkakan warna warni dedaunan di pepohonan sememangnya tidak mengecewakan. Ianya seperti melihat hasil lukisan di kanvas. Memang indah panoramanya. Anak-anak dan saya sendiri teruja dengan warna-warna yang terhasil dari dedaunan di pepohon maple yang menanti saat untuk gugur. Dedaunannya yang terbiar gugur di lantai bumi juga menghasilkan sesuatu yang sedap mata memandang. Mahu sahaja diri ini baring di atas daun-daun yang telah sedia gugur, namun kebasahan dek hujan yang turun sebelumnya membatalkan niat di hati.





















Kini musim luruh telah tiba ke penghujungnya dan masuklah musim sejuk. Tak sabar rasa hati untuk menunggu musim luruh seterusnya untuk menyaksikan pula keindahan panorama dedaunan dan pepohon di lokasi lain pula. Khabarnya Daylesford pun tak kurang cantiknya untuk pemandangan musim luruh. InsyaAllah itulah lokasi seterusnya untuk musim luruh yang akan datang .



Selamat Tinggal Musim Luruh 2013 dan Selamat Datang Musim Sejuk 2013...