Selawat dan Salam Ke Atas Junjungan Mulia Nabi Muhammad SAW

Tuesday, 28 December 2010

3


Diam tak diam dah masuk tahun ke-3 blog Coretan di Kala Senggang wujud di alam siber. Alhamdulillah saya bersyukur kerana diberi ilham dan kesempatan oleh Allah subhanahu wata'ala untuk mencoretkan kisah kehidupan dan pengalaman di sini.

Saya sendiri tidak menyangka Blog yang dilahirkan pada Tahun 2007 dan menyambut ulangtahunnya yang pertama pada 2008 dapat diteruskan lagi hingga ke 2010. Coretan saya di Tahun yang pertama ada di sini.

Adakalanya idea mencurah-curah untuk dicoretkan di blog ini, namun dek hambatan masa menjadikan jari jemari aku agak berat untuk menekan papan kekunci komputer. Akhirnya idea yang ada itu hilang dek kesibukan duniawi. Rugi... Apa nak jadi nie dengan aku nie. Aku terlalu malas. Malas bertindak. Tak macam awal-awal dulu. Kenapa alasan masa yang selalu aku beri?

Aku tak nak penulisan aku di blog ibarat 'hangat-hangat taik ayam' ataupun seperti kata Dr Wan Sabri 'semangat k*+#'. Aku taknak coretan di blog ni aku lakukan dengan sungguh-sungguh hanya pada permulaan sahaja. Lama kelamaan, ditinggalkan begitu sahaja apabila sudah mula bosan. Aku cuba taknak tinggalkan laman sesawang aku ni bersawang seperti tak bertuan.

Sempena tahun baru Masehi yang akan menjelma tak lama lagi dan semangat Tahun Baru Hijrah yang lepas maka aku bertekad untuk lebih rajin mencoretkan sesuatu di blog Coretan di Kala Senggang. Semoga Allah mengurniakan aku kelapangan masa untuk terus mencoret di sini.

Selamat Tahun Baru Masehi 2011. Semoga azam tahun 2010 kita telah terlaksana dan mengikat azam baru untuk Tahun 2011.

Selamat Ulangtahun ke-3 Blog Coretan di Kala Senggang. Terima kasih di atas kesudian penjengok-penjengok setia blog ini yang tak jemu-jemu bertandang ke blog yang tak semegah ini. Semoga anda mendapat manfaatnya dari coretan saya yang serba kekurangan ini. Komen dan sokongan anda sekalian akan sentiasa saya hargai. Wassalam.

Saturday, 25 December 2010

Rob C & Minyak Masak Dalam Kenangan

"Aduh... terlupa la pulak. Minyak masak tak dibeli," rungut Liza. Itulah penangannya bila dah pergi membeli barang tanpa ada perancangan dan senarai barangan yang nak dibeli. Dahlah menumpang orang pi beli, sekarang apa nak buat... jalan nak ke kedai pun tak tahu. Catherine yang membantu sebentar tadi pun dah balik. Makanya perut kami empat beranak pada hari pertama 'makan tengahari' di Bendigo diisi dengan nasi berlaukkan telur digoreng tanpa minyak dan kari ayam Brahim (dibawa dari Malaysia) tepat jam 4 petang. Alhamdulillah

Selepas makan tengahari yang ala kadar tu dan solat, saya merancang untuk berjalan kaki sahaja untuk mencari kedai yang berhampiran untuk membeli minyak. Liza dan anak-anak ingin turut serta, saya langsung tidak membantah walaupun saya sendiri pun tak tahu kedai yang kami nak tuju itu dekat atau jauh.

Atas dasar susah senang biar kita satu keluarga, kami memulakan perjalanan untuk mencari kedai berhampiran. Memang tak ada kedai berhampiran!!! Dengan cuaca yang semakin dingin, kami bernasib baik kerana dipertemukan dengan Rob C yang sedang mengayuh basikalnya. Beliau berhenti dan bertanya kami dari mana dan hendak ke mana (mungkin beliau selalu menggunakan laluan tersebut untuk berbasikal dan tidak pernah bertembung dengan kami, tambahan pula Liza bertudung dan ianya agak janggal di kalangan penduduk Bendigo). Kami memaklumkan kepadanya tentang niat kami untuk mencari kedai untuk membeli minyak masak.

Melalui perbualan dengan Rob C yang merupakan seorang guru, barulah saya tahu jauhnya lagi kalau nak ke pusat bandar dan sebenarnya tiada kedai berhampiran. Sekiranya adapun kedai yang berhampiran ianya sudah ditutup kerana waktu tersebut dah hampir pukul 5 dan lebih-lebih lagi ianya hari Sabtu (di sini pasaraya dibuka lebih masa hanya pada hari Jumaat malam Sabtu dan hanya pasaraya Coles sahaja dibuka 24 jam).

Rob meminta kami sekeluarga supaya bersabar menunggu beliau untuk pulang ke rumahnya dan mengambil kenderaan untuk membawa kami ke pusat bandar Bendigo untuk membeli barang keperluan yang masih belum dibeli. Kami berasa sungguh bersalah kerana telah menyusahkan dan mengganggu Rob yang sedang beriadah. Dari riak wajah beliau menunjukkan kesungguhannya untuk membantu (hingga kini saya masih merasakan tuah budak-budak berdua tulah yang menyebabkan segala kerja buat saya dipermudahkan, -hanya Allah yang lebih mengetahui).

Rob datang dengan keretanya dan apabila turun saya lihat di tangannya sebotol minyak masak yang dikatakannya dibekalkan oleh isteri beliau untuk diberikan kepada kami, sekiranya kedai telah tutup. Begitu mulianya hati warga Australia ini hingga menyebabkan hati saya berasa begitu tersentuh dengan niat ikhlasnya itu.

Alhamdulillah terdapat sebuah pasaraya yang masih dibuka dan kami dapat membeli minyak masak yang diinginkan (itulah pengajaran kepada kami, supaya sentiasa membuat perancangan sebelum melakukan kerja terutama di dalam membeli belah).

Begitulah pengalaman hari pertama saya sekeluarga di bumi Bendigo dengan seribu satu pengalaman. Terima kasih Cikgu Rob C.

Wednesday, 22 December 2010

Cuba Lari


Aku cuba jauhi. Bukannya baik sangat pun. Tapi dengan cara nie aku tak terjerut dikancah yang menyebabkan mood aku tunggang langgang. Mana taknya hari-hari aku sentiasa dihiasi dengan anasir-anasir yang sentiasa membawa cerita-cerita yang kalau aku pertimbangkan ianya lebih banyak tak berfaedah daripada sebaliknya. Cara yang paling selamat yang aku lakukan adalah larikan diri atau tukar topik yang diperbincangkan supaya yang positif 'masuk'.

Kalau setiap hari difikirkan masalah dan permasalahan maka kita tak berkembang. Apa taknya asyik dok bercerita dan mendengar 'benda' yang tak sepatutnya diceritakan atau didengar. Arghhh... aku ingin bebaskan diri aku dan jauhi benda yang 'pelik-pelik' nie.

Air kosong dan jernih kalau ditambah perisa dan gula tentu enak rasanya. Begitu jugalah kalau cerita yang 'hampir-hampir sebenar' apabila ditokok tambah untuk mengenakkan 'perisanya' dan mengikut citarasa pendengarnya tentu lain jadinya... kan. Tapi itulah kenyataannya. Orang suka mendengar apabila ada tokok tambahnya. Baru syok dan ada umphh!

Bagi aku... aku akan cuba larikan diri selagi termampu.

Friday, 17 December 2010

Berbeza Ceritanya

Di sebuah tempat di Malaysia diberitakan seorang kanak-kanak perempuan berusia 4 tahun ditemui terbaring di sisi mayat ibunya yang membengkak dan berbau disyaki mati dibunuh lebih dua hari. Kanak-kanak itu yang setia terbaring tidak bermaya di sisi ibunya itu ditemui oleh tuan rumah yang kebetulan datang untuk memungut sewa rumah. Tuan rumah tadi menjadi lebih curiga apabila panggilannya tidak dijawab dan terbau sesuatu yang busuk. Rumah tersebut akhirnya dipecah masuk dan hasilnya memang mengejutkan si tuan rumah yang seterusnya membuat laporan polis.

Lain pula ceritanya di sebuah tempat di Australia sekitar Mac 2008 di mana seorang kanak-kanak lelaki bernama Noah Opris telah berjaya menyelamatkan nyawa ibunya yang tidak sedarkan diri akibat serangan epilepsi, terjatuh dan berdarah. Noah telah dianugerahkan dengan Anugerah Keberanian Polis kerana telah mengambil tindakan mendail 000 iaitu nombor yang sememangnya begitu popular di kalangan rakyat di sana sekiranya berlaku sebarang kecemasan. Tindakan pantas dan cekap Noah, telefonis Lembaga Telekomunikasi Perkhidmatan Kecemasan Australia (ESTA) dan paramedik telah berjaya menyelamatkan ibu Noah.

Di sebalik kejadian ini, rupa-rupanya si-ibu ini sering mengajar Noah teknik untuk menghubungi perkhidmatan kecemasan 000 sekiranya ahli keluarga sakit atau ditimpa malang. Soket telefon akan dicabut apabila mengajar Noah dan Noah akan mendail berulangkali dan berlakon bercakap dan ibunya yang bertindak sebagai telefonis ESTA. Namun ketika kejadian Noah berjaya mendail menggunakan telefon bimbit ibunya sehingga operator ESTA berjaya mengesan lokasi malang mereka.

Wah! hebat kan. Kita kena amalkan apa yang dilakukan oleh ibu Noah kepadanya semenjak dari kecil lagi kepada anak-anak dan adik-adik kita di Malaysia. Selain daripada itu papar dan warwarkan semula iklan DAIL 999 agar orang ramai lebih peka dan tidak lalai.

Nota HiCMat: Tak salah kan mencuba demi kebaikan!

Thursday, 16 December 2010

Buka Jalan

Dia datang jumpa aku. Dikhabarkan kepada aku yang dia dalam kesusahan. Dia tak dapat pinjaman untuk meneruskan pengajian. Biasiswa apatah lagi, jauh dari genggaman. Aku tenang mendengar cerita dia yang selanjutnya. Ku tanya mana ayah dan mak dia. Terus dia lancar bercerita. Keduanya masih ada tapi dah macam tak mampu membelanya. Banyak lagi tanggungan yang terpaksa dipikul dek keduanya. Dia dah seperti putus harap. Aku tanya apa perancangan seterusnya. Kononnya dia dah fikir masak-masak, bercuti belajar atau seterusnya berhenti belajar jalan penamatnya.

Aduh... begitu singkat pemikiran anak muda ini. Baru diuji sedikit dah mengalah. Dah putus harap dan seperti tak ada tempat lagi yang nak dituju untuk mengadu. Aku tanya keputusan peperiksaannya untuk beberapa semester yang lalu. Fuh... tak sangka aku, dia insan cemerlang. Keputusannya di hujung semester amat hebat. Subjek yang ramai orang lain gagal, itu yang dia dapat A+. Wah...hebat budak ni. Tapi kenapa dia tak dapat melihat dirinya sebagai permata berharga. Dia cepat mengalah. Ada ka patut dia nak bercuti dan mungkin berhenti belajar dan cuma jadi tukang cuci. Bukan nak menghina pekerjaan tukang cuci, tetapi budak ini sepatutnya mendapat peluang yang lebih dari itu.

Aku dah melalui apa yang budak ni alami kira-kira 16 tahun yang lalu. Anak yatim piatu ini tak dapat pinjaman atau biasiswa untuk meneruskan pengajian di peringkat ijazah pertama. JPA menolak permohonan aku dan MARA pun 'tak berkenan' nak meminjamkan dana di dalam kantung mereka. Aduh... bagaimana aku nak belajar. Aku pun dah mati kutu. Duit pencen abah cuma RM100 sebulan. Aku jumpa Dr Wan Sabri Wan Mansor, pensyarah yang sememangnya aku kagumi dan sifu rekreasi. Untung-untung dia boleh bantu.

Malangnya jawapan yang diberikan cukup mendukacitakan aku. "Bukannya nak membantu!", kata aku dalam hati. Ditambah lagi pening di kepala. Dia ceritakan yang dia sendiripun awalnya tak ada dana yang nak membantunya. Dipohon dari kerajaan negeri Kedah dia bukannya menetap di Kedah lagi. Permohonan ditolak. Lalu dipohon dengan kerajaan negeri Pahang ditolak juga kerana bukan anak jati Pahang walaupun membesar di Pahang. Namun usahanya yang tak jemu-jemu akhirnya berhasil apabila dia berjaya mendapat Biasiswa Komanwel. Fuh.. dia memang hebat.

Habis apa usaha aku seterusnya. Aku panjat tangga JPA dengan bantuan saudara yang mengenali staf di sana. Aku tetap gagal. Kuota da. Panjang ceritanya. Aku daki tangga MARA... berulangkali tanpa jemu. Rayuan demi rayuan dibuat dan akhirnya MARA sudi meminjamkan aku dananya. Alhamdulillah. Pinjaman itu pula akhirnya diubah menjadi Biasiswa. Alhamdulillah lagi. Bonus berganda.

Aku ceritakan pengalaman aku kepada pelajar tadi. Dia mengaku dia tak cukup berusaha. Aku capai gagang telefon. Aku telefon pengarah Pusat Zakat. Aku tanyakan samada budak ini layak untuk mendapat zakat. Pengarah berjanji akan lihat pendapatan keluarganya samada layak dan pelajar itu diminta berjumpanya terus.

Sebelum pelajar itu keluar aku beri satu cadangan. Alhamdulillah aku dapat tahu yang dia menuruti cadangan aku dan beberapa semester lagi insya-Allah pelajar ini akan bergraduat. Sebentar tadi aku semak keputusan dia untuk peperiksaan lepas. Dia cemerlang lagi.

Aku yakin dia dan ramai lagi yang di luar sana mampu lakukan. Tiada kejayaan tanpa pengorbanan.Genggam bara api biar sampai jadi arang dan berakit-rakit ke hulu, berenang-renang ke tepian, bersakit-sakit dahulu, bersenang-senang kemudian. Rezeki tidak akan datang bergolek. Kalau tak dipecahkan ruyung, manakan dapat sagunya. Macam-macam lagi peribahasa yang nak menunjukkan usaha tangga kejayaan.

Tuesday, 7 December 2010

Selamat Datang Tahun Baru 1432H

Alhamdulillah, setinggi-tinggi kesyukuran kita panjatkan kehadrat Allah subhanahu wata'ala, tuhan kita semua kerana dengan izin-NYA jualah kita masih diberi peluang dan kesempatan oleh-NYA serta dikurniakan nafas dan nikmat untuk sama-sama menyambut kedatangan awal Muharram tahun 1432 Hijriah.

Di kesempatan ini saya ingin mengambil kesempatan mengucapkan Salam Hijrah kepada semua penjengok-penjengok muslimin dan muslimat. Semoga dengan kedatangan tahun baru ini, kita semua dapat mengambil pelbagai iktibar serta contoh tauladan dari peristiwa hijrah Rasulullah SAW sebagai panduan kehidupan kita bagi keperluan hari-hari yang mendatang.

Sama-samalah kita doakan semoga dengan kedatangan tahun baru ini akan meningkatkan lagi ketaqwaan kita kepada ISLAM, dimurahkan rezeki dengan RAHMATNYA dan senantiasa dalam KEREDHAANNYA...Insya-Allah.

Monday, 6 December 2010

Kisah Teladan: Berkat Bismillah

Dikisahkan tentang seorang perempuan yang taat beragama, tetapi suaminya pula seorang yang fasik dan tidak mahu mengerjakan kewajipan agama serta tidak mahu berbuat kebaikan.

Perempuan itu sentiasa membacakan Bismillah setiap kali hendak bercakap. Setiap kali dia hendak memulakan sesuatu sentiasa dia dahului dengan bacaan Bismillah. Suaminya tidak suka dengan sikap isterinya dan sentiasa memperolok-olokkan isterinya.

Suaminya berkata sambil mengejek, “Asyik-asyik Bismillah, Bismillah. Sekejap-sekejap Bismillah. Entah apa yang Bismillah tu boleh tolong tak tahulah!"

Isterinya tidak berkata apa-apa sebaliknya dia berdoa kepada Allah S.W.T. agar suaminya diberikan hidayah. Suaminya juga berkata, “Suatu hari nanti akan aku buat kamu kecewa dengan bacaan-bacaanmu itu!”

Untuk membuat sesuatu yang memeranjatkan isterinya, dia memberikan sejumlah wang yang banyak kepada isterinya dengan berkata, “Simpan duit di dalam beg ini!” Isterinya mengambil duit itu dan menyimpan di tempat yang selamat, di samping itu suaminya telah melihat tempat yang disimpan oleh isterinya. Kemudian dengan senyap-senyap suaminya itu mengambil beg berisi duit tersebut dan mencampakkannya ke dalam perigi di belakang rumah mereka.

Setelah beberapa hari kemudian suaminya itu memanggil isterinya dan berkata, “Berikan padaku wang yang telah aku amanahkan kepada engkau dahulu untuk disimpan.”

Kemudian isterinya pergi semula ke tempat dia menyimpan duit itu dan diikuti oleh suaminya. Dengan berhati-hati dia menghampiri tempat dia menyimpan beg berisi duit itu dan dia membuka dengan membaca, “Bismillahirrahmanirrahiim.” Ketika itu Allah S.W.T. menghantar malaikat Jibrail A.S. untuk mengembalikan beg berisi duit dan menyerahkan duit itu kepada suaminya kembali.

Alangkah terperanjat suaminya. Dia berasa bersalah dan mengaku segala perbuatannya kepada isterinya. Ketika itu juga dia bertaubat dan mula mengerjakan perintah Allah. Bermula dari itu dia juga membaca Bismillah apabila dia hendak memulakan sesuatu kerja.

Nota HiCMat: Sama-samalah kita amalkan bacaan Bismillah sebelum perbuatan, Insya-Allah kita tidak akan rugi.

Saturday, 4 December 2010

HKL

Memang jenuh nak meredah kesesakan untuk ke HKL. Namun dek kerana kuatnya ikatan keluarga dan 'panggilan' untuk ke sana saya turutkan juga. Dah 2 hari berturut-turut saya sekeluarga ke sana. Abang ipar terpaksa diusung ambulan dari HM ke HKL.

Hari pertama kami sekeluarga sampai terlalu lewat. Apa boleh buat, dah tamat waktu melawat sebab dapat tahu pun dah lewat. Tak dibenarkan masuk. Hanya dapat bertemu dan bertanya khabar melalui isterinya sahaja. Hari ini sekali lagi cuba meredah kesesakan. Nawaitunya untuk berjumpa saudara terdekat yang sedang diduga Allah s.w.t ini.

Alhamdulillah percubaan kali ini berjaya. Wad Urologi kami tuju. Penuh wad ni, tiada katil yang kosong melainkan penuh-penuh belaka. Aduh saya pernah tidur di wad sebegini suatu ketika dahulu. Hospital Gerik dan DEMC pernah jadi saksi saya mengerang kesakitan. Kalau boleh tak mahu lagi saya memasukinya. Nauzubillah hi minzalik.

Selepas bertanya khabar saudara yang dah lama tak berjumpa tu mata saya meliar memandang ke sekeliling wad. Ada katil yang 'berpenunggu' dan berpelawat, tak kurang juga yang sunyi dan penghuninya hanya memandang sahaja pelawat-pelawat di katil pesakit yang berpelawat. Aduh jatuh kasihan jadinya. Sedih kalau saya yang berada di tempat pesakit yang tak berpelawat tu. Hanya mampu melihat orang lain berpelawat dan teman bersembang, namun kita tak ada orang yang nak datang menjenguk. Sunyi jadinya.

Saya ringan-ringankan tangan dan mulut untuk bersalam dan memulakan kata. Alhamdulillah disambut. Saya dapat kenalan baru yang datang dari sedekat Banting hinggalah sejauh Kulai. Simpati... hanya itu yang mampu saya luahkan. Di situ ada dari semuda 8 tahun hinggalah ke ke 60-an yang sempat saya bertanya khabar dan berkenalan. Semoga kesemua mereka dapat melaluinya dengan penuh redha dan sabar tanpa rintihan dan keluhan menjalani ujian Allah s.w.t. dan disegerakan penyembuhan kesakitan yang mereka alami. Insya-Allah.

Nota HiCMat: Selalu ingat 5 perkara sebelum datangnya 5 perkara.

Thursday, 2 December 2010

Anugerah

Aku bekerja hari ini hanya kerana Allah subhanahu wata'ala!

Alhamdulillah setelah berkhidmat selamat beberapa tahun di UiTM, akhirnya saya mendapat satu anugerah. Mungkin bagi sesetengah orang anugerah ini hanya ganjaran kecil dan seterusnya memperolokkan si penerima, namun bagi saya ianya cukup bermakna sebagai ganjaran selama saya berkhidmat di UiTM.

Anugerah ini bukannya untuk dibanggakan tetapi bak kata Dato' VC di dalam warkahnya, "...kejayaan tuan akan menjadi contoh dan teladan .... untuk berusaha lebih gigih bagi meningkatkan produktiviti dan kualiti kerja selaras dengan matlamat UiTM.

Di sini saya berjanji untuk memberikan sepenuh komitmen dan berkhidmat dengan bersungguh-sungguh serta lebih dedikasi demi anak bangsa di UiTM terutamanya.

Terima kasih UiTM. Terima kasih kepada keluarga dan rakan-rakan yang sentiasa menyokong. Terima kasihSesungguhnya UiTM senantiasa di hatiku.

Friday, 26 November 2010

Tahniah dan Selamat Bergraduat!

Mereka telah berusaha bersungguh-sungguh untuk berjaya. Mereka ini banyak mengorbankan banyak masa, wang ringgit dan tenaga. Semuanya hanyalah dengan mengharapkan kejayaan di pengakhirannya.

Akhirnya hari yang ditunggu-tunggu pun tiba. Mereka ini akan menaiki pentas di dewan yang serba indah untuk menerima skrol masing-masing. Oh! alangkah seronoknya hari yang berbahagia ini sekiranya dapat dikongsi bersama-sama orang yang tersayang. Sudah tentulah ayah dan bondalah orangnya yang senantiasa mendoakan segala yang terbaik untuk anakanda yang tercinta. Walaupun anakanda ini seringkali alpa dan leka akan tanggungjawab sebagai anak, namun inilah salah satu caranya yang anakanda boleh berikan bagi menceriakan sisa-sisa hari tua ayah dan bonda.

Alangkah hibanya apabila melihat ayah dan bonda menitiskan air mata kegembiraan apabila melihat anakanda tercinta berdiri gagah sementara menunggu nama dipanggil dan tangan dihulurkan skrol di atas pentas. Aku bangga sebagai anak ayah dan bonda. Aku bangga kerana berjaya membahagiakan mereka berdua. Aku berjanji bahawa dengan skrol yang aku miliki ini tidak akan aku sia-siakan pengorbanan mereka sebelumnya. Akan aku pastikan ayah dan bonda tidak perlu bekerja keras lagi. Akan aku pastikan kehidupan mereka di hari tua ini lebih ceria tanpa perlu berduka lagi. Akan ku sempurnakan seikhlas hati. Aku berjanji.

Tahniah dan selamat bergraduat kepada semua graduan-graduan FSR yang akan menaiki pentas di Dewan Seri Budiman pada hari Ahad nanti. Sesungguhnya tiada kejayaan tanpa pengorbanan. Bergembiralah di hari yang bersejarah di dalam hidup anda nanti.

Tuesday, 23 November 2010

Apa Kerja Mau Buat Da!

Ke manalah nak dituju selepas tamat pengajian. Mungkin itu yang bermain di kotak fikiran para graduan kita. Dulu aku belajar ikut kawan. Praktikal pun ikut kawan. Makan dan minum pun kena ikut kawan. Sekarang dah habis belajar apa nak dibuat. Takkan aku nak ikut kawan lagi. Aduh... dah terkena perangkap yang dipasang sendiri. Mereka yang dok ikut kawan nie tak takut apa yang nak dibuat bila tamat. Mana taknya, asyik rujuk dan ikut kawan. Makanya apabila dah sampai masa kena fikir masa depan sendiri, dah terjelepok. Takdak idea dan akhirnya kecewa.

Sepatutnya daripada mula menjejakkan kaki ke universiti lagi kita dah cuba merancang apa nak kita jadi bila tamat nanti. Cikgu, bomba, polis, askar, ahli perniagaan, artis, lawyer, majistret dan apa-apa lagi lah. Pandang ke depan. Memanglah Allah Maha Mengetahui yang terbaik untuk kita. Tetapi takkanlah kita nak menunggu, menanti dan berharap sahaja. Kita kena berusaha. Usaha kena lebih sikit untuk berfikir tentang halatuju dan matlamat kehidupan.

Ini kes yang nyata di depan mata. Kawan nak praktikal kat Gimnasium... kita yang tak berapa nak minat pun ikut sama (mungkin minat datang kemudianla tu katanya). Takut putus kawan pun ada. Kawan tu memangla dia minat habis kat gim... nak jadi 'orang besi'. Jadi dia pilihlah gim. Kita yang tak berapa nak minat ni sebab ada minat sikit-sikit ke lain turut terjun ke 'lubuk' tu. Bila bergraduat, kawan kita tu memang terus bekerja di gim yang memang dia impikan. Sebabnya, sejak dari kecil lagi dok tengok badan Mr Universe Malek Noor dan Arnold Schwarzenegger aka Terminator tu yang menjadi idola dan motivasi dia untuk bekerja di gim. Yang kita yang tak tentu mana nak pergi nie akhirnya menjadi penganggur terhormat dan duduk melepak sementara menunggu 'pinangan' kerja yang dipohon tak kunjung tiba lagi.

Jadi kepada yang dah terkena, terperangkap dan terjelepok...belajarlah dari pengalaman. Apa boleh buat, kali ini andalah mangsa seterusnya. Kepada yang masih belum memasang halatuju diri. Tekadkan niat dan rancang mulai sekarang. Jangan tunggu nasi jadi bubur. Buang masa beb!. Fikirkan dengan mata hati sebelum terlambat. Semoga anda tidak tergolong di dalam golongan yang rugi.

Lapor Jangan Tak Laporkan!

Tu dia dah dekat dengan penghujung Tahun Masehi maka berbondong-bondonglah warga kerja di sektor awam menghadap komputer (kalau yang rajin menaip ler!) dok cari idea apalah yang nak dilaporkan kat bos masing-masing tentang pencapaian sasaran kerja tahunan tu. Adakah tercapai atau tersasar daripada yang telah ditetapkan di awalnya. Bertambah atau makin mengurang sasarannya.

Hah! Saya pun salah seorang daripada yang terlibat da. Jenuh kena selongkar balik bilik di pejabat yang telah sedia semak tu. Nak cari balik surat lantikan, tarikh program, pegawai pengiring dan macam-macam lagi yang nak dicatatkan dalam borang tu.

Saya tengok ada geng yang tulis tangan ja. Fuh... senang hidup depa nie. Kalau tulisan cantik takpa la jugak. Kalau saya... jawabnya Pegawai Penilai Pertama (PPP) dah PANGKAH sebelum sampai kat Pegawai Penilai Kedua (PPK). Jadi lagi baik saya taip ja. Templet lama pun ada lagi. Pindaan 2010 pulak dah dibuatnya. Nasib baik tak banyak pindaannya, jadi boleh guna mana yang patut. Alhamdulillah awal pagi nie dah siap isi semuanya.

Bercerita tentang Laporan Penilaian Prestasi ni tentu tak dapat lari daripada Anugerah yang memang ditunggu-tunggu oleh kakitangan awam... Itulah Anugerah Khidmat Cemerlang. Tu dia... dah sampai tahap cemerlang ka kerja saya pada tahun nie. Dalam ulasan terakhir oleh saya sebagai Pegawai Yang Dinilai (PYD), dok pikiaq la jugak... apala yang nak diulas oleh aku ni tentang pencapaian sasaran kerja tahunan aku di tahun ni. Fuh... bukan senang rupanya no nak nilai diri sendiri.

Itu belum lagi dikira tuan/puan PPP dan PPK. Lagi hebat amanah yang mereka pegang untuk menilai staf di bawah selian mereka. Salah nilai...

Betul tu, bukan semua orang ada kemahiran untuk menilai. Sesuatu yang subjektif nak diobjektifkan. Tentu ada terkurang terlebih. Hanya yang pernah ada pengalaman menilai yang akan tahu berat beban yang terpaksa dipikul dek kerana tanggungjawab nak menilai ni.

Saya masih ingin isu Dato Seri Dr Khir Toyo ketika beliau menjadi Menteri Besar Selangor yang pernah mengeluarkan kenyataan kontroversi sekitar tahun 2007. Katanya Anugerah Khidmat Cemerlang (AKC)untuk penjawat awam ni adalah hasil daripada Borang Penilaian Prestasi yang telah diisi dan diserahkan kepada PPP dan PPK adalah pembohongan terancang. Fuh... panas beb memang panas. Fuh... hebat sungguh tuduhan beliau itu. Mungkin ada yang pernah dapat AKC yang berkecil hati ataupun turut mengiyakan apa kata beliau tu. Sensasi habis isu tu hinggakan Ketua Pengarah JPA dan Presiden CEUPECS bertindakbalas segera menafikan dakwaan Dr. Khir Toyo itu. Aik betul ker ianya memang benar AKC tu untuk 2%-3% yang benar-benar layak sahaja ataupun digilirkan penerimanya ataupun ikut senioriti ataupun sebab pilih kasih atau ikut kuota.

Pada pendapat peribadi saya... sistem yang dah ada ini sudah cukup baik. Namun proses dalam penilaian kecemerlangan prestasi memerlukan perlaksanaan ynag lebih efektif dan efisien serta pemantauan dari masa ke semasa agar tiada PPP dan PPK yang alpa dan lupa tentang amanah mereka untuk menilai. Sesungguhnya untuk manusia menilai kecemerlangan itu memerlukan ketelusan, kejujuran dan keadilan. Cadangan saya adalah lebih baik sekiranya penilaian ini dilakukan secara berjemaah melalui mekanisme bermesyuarat/syura, agar tahap ketepatan penilaiannya lebih terjamin dan telus.

Manusia menilai, Allah juga menilai... namun penilaian Allah adalah yang paling tepat, terjamin dan terbaik. Wallahu 'aklam bissawab.

Thursday, 11 November 2010

Susahnya Nak Jadi Anak Soleh!

Apa dah jadi dengan anak-anak ni. Depa taknak 'kawan' dengan makbapak lagi. Depa jadikan makbapak sebagai 'musuh'. Alahailah nasib badan. Kasihan kalau adalah ibubapa yang dapat anak-anak macam ni. Depa tak sayang kat mak ayah ka. Fuh... dahlah orang tua berdua tu bersusah payah membesarkan anak-anak ni dari tapak kaki sebesar ibu jari mak ayah depa. Depa buat perangai... macam mak ayah takdak hati dan perasaan.

Alahai kasihan sahajalah yang mampu saya ucapkan sebagai tanda simpati. Sangat sedih. Sedih betul. Janganlah jadi kat saya, saudara-mara dan rakan-rakan blogawan sekalian ya. Minta dijauhkan.

Kalau ada adik-adik, kawan-kawan dan penjengok-penjengok yang terkhilaf segeralah kembali ke pangkal jalan sebelum terlambat. Saya bercoret dari pengalaman hidup yang tak seberapa. Jangan sampai kedua-dua mereka terbujur kaku di pembaringan barulah kita tersedar dan inginkan keampunan mereka. Menangis hinggalah keluar air mata darah sekalipun tak akan membangkitkan mereka dari pembaringan.

Ayuh....Kita bertekad untuk Menjadi Anak yang Soleh, yang senantiasa mensyukuri pengorbanan ibu dan tidak juga melupakan jasa bapa kita.

Video di bawah untuk dikongsi. Terima kasih bro Redzuan.

Tuesday, 9 November 2010

Sabar Ye!

Kesabaran jadi pengukur darjat keimanan umat Islam

SEORANG lelaki bertanya: “Wahai Rasulullah sesungguhnya aku mempunyai beberapa orang kerabat, yang hubungan aku erat dengan mereka tetapi mereka memutuskannya. Aku berbuat baik kepada mereka tetapi mereka berperangai buruk kepadaku, aku bersabar menghadapi sikap mereka itu tetapi mereka menganggap sikapku itu adalah bodoh.

Kemudian Baginda menjawab: “Sekiranya benar seperti yang engkau katakan itu maka seolah-olah engkau menyuap mereka dengan abu yang panas, sedangkan engkau sentiasa mendapat pertolongan daripada Allah selama mana engkau berada dalam kebenaran atas perkara yang demikian itu.” (Hadis riwayat Muslim)
Islam mengajar umatnya supaya banyak bersabar dalam semua keadaan sama ada ketika senang atau pun susah kerana ia adalah pengukur darjat keimanan seseorang.
Islam mengajar umatnya supaya jangan membalas keburukan orang sebaliknya menambahkan lagi kebaikan terhadap mereka mudah-mudahan dengan itu hati mereka menjadi lembut dan baik.

Allah sentiasa memberi pertolongan kepada orang yang sentiasa sabar dan benar dalam bertindak. Setiap umat Islam wajib menghubungkan silaturahim dan haram memutuskannya.

Sumber: Jabatan Kemajuan Islam Malaysia
Berita Harian: 08/11/2010

Sejarah Berulang!

Dah kata jangan. Sebelum bermula pun dibaca dan diulang arahan bak burung belatuk. Namun orang yang degil tetap degil. Akhirnya tersungkur di penghujung perjalanan. Ini kertas yang terakhir kali ini. Sepatutnya hanya menunggu masa untuk berpesta bagi meraikan jerit perih selama belajar. Di tahun akhir juga 'tupai' ini tersungkur setelah maklumat dari informer yang sudah jelik dengan tingkahlaku 'si-tupai' ini dari Diploma dan terus melekat hingga ke tahun akhir ijazah. Fuh... hebat betul informer ni. Siap bagi maklumat yang terperinci lagi. Syabas invigilators informer!

Semoga kes ini akan membuka mata 'tupai' yang lain agar lebih berhati-hati supaya tidak terpeliot di penghujung perjalanan dan tak sempat nak menyudahkan perjuangan yang belum selesai.

Penjengok-penjengok sekalian bolehlah merujuk catatan peribadi di FB saya beberapa hari sebelum kejadian untuk diambil ikhtibar. Namun catatan tinggal catatan. Hari ini sejarah berulang. Koleksi bertambah. Bukan yang baik tetapi buruk. Cuma penangkap, jantina 'tupai', kertas peperiksaan yang diambil dan lokasi tangkapan berbeza.

Thursday, 16 September 2010

'Dia' Muncul Lagi

10 tahun lepas 'dia' pernah muncul betul-betul di hadapan Dr Anuar ketika kami berdua meninjau di hutan belakang Gimnasium FSR untuk dijadikan Kawasan Rekreasi Universiti (KRU). Doc tak perasan dengan kemunculan 'si-dia'. Sebabnya Doc hanya berjalan menonong ja meredah belukar ketika sesi tinjauan. Bila saya dah ternampak si-dia, spontan saya menjerit nama Doc. Tanpa banyak bertanya, Doc terus cabut. Lari tak cukup tanah. Apabila Doc dah hampir dengan saya, terus saya bertanya samada Doc tahu sebab musabab saya menjerit namanya tadi. Doc hanya menggeleng kepala. Saya tunjukkan puncanya saya menjerit tadi. 'Si-dia' masih 'berdiri' di situ, sambil menunjukkan dirinya. Ya Allah... Doc hanya mampu menarik nafas lega... sesungguhnya Doc bernasib baik kali ini. Kalau tak dah tentu Doc akan disemburnya. Kami batalkan niat untuk terus meninjau kawasan itu. Cukuplah 'si-dia' dah tunjukkan diri yang 'dia' ada di situ. Di situ sarang dan kawasan permainannya. Jadi jangan diganggu.

10 tahun telah berlalu, kenangan itu masih lagi saya ingat dan tak akan saya lupakan selagi hayat dikandung badan.

Semalam saya ke kubur ayahanda mertua, arwah Ali Wee bin Abdullah. Raya ke-5 baru dapat menziarahi kubur arwah di Kg Gelam, Melaka kerana raya tahun ni kami sekeluarga beraya di Kulim. Seperti kebiasaannya, kalau Liza tak dapat ke kubur, Kamil lah yang akan menjadi peneman. Anak-anak ni kena diajar dari kecil untuk menziarahi kubur. Kalau tak.... nanti bila kita dah tak ada, tak reti pula dia nak menziarahi pusara kita. Maka tertunggulah kita di 'sana'... bilalah anak-anak, menantu dan cucu yang tak kunjung tiba.

Kawasan perkuburan ternyata sunyi dan mendamaikan. Tiada kelibat orang lain yang menziarahi pusara di situ. Iya lah... dah masuk hari ke-5. Kebanyakan orang dah ada agenda tersendiri sempena raya ni. Selalunya pun hari pertama rayalah paling ramai orang yang menziarahi kubur saudara mara yang telah pergi terlebih dahulu meninggalkan kita.

Saya ajar Kamil untuk memberi salam kepada 'warga' kubur. Kamil bertanya,"Orang mati pun boleh dengar dan balas salam ka papa?". "Kalau depa semua jawab kuat-kuat, Kamil lari kot", balas saya. Kamil hanya tersengih. Diam, mungkin takut dengan jawapan saya.

Alhamdulillah, tak susah untuk saya cari pusara ayah mertua. Saya tumpang duduk di atas simen yang telah dipasang marmar betul-betul di sebeluh kubur arwah ayah mertua dengan beralaskan plastik hitam. Kamil macam cuak semacam ja. Dia duduk rapat-rapat di sebelah kiri saya. Dek kerana saya tengok keadaannya yang kurang selesa, saya suruh dia alihkan tempat duduknya di sebelah kanan saya. Kamil patuh.

Saya memulakan bacaan Surah Yaasiin yang dibawa. Saya baca dengan senyaring mungkin bagi mengisi kesunyian di kawasan pusara. Saya dapat menjeling keadaan Kamil yang agak tidak selesa. Saya nampak dia cuba menenangkan dirinya dengan mengambil bunga di hadapannya untuk dibuat mainan bagi menghilangkan kebosanan.

Saya semakin menghampiri ke penghabisan Surah Yaasiin, sehinggalah saya terhenti apabila Kamil menjerit ...! Saya pandang ke arah yang ditunjukkan Kamil. Dengan jelas saya nampak 'si-dia' muncul dan 'berdiri' betul-betul di sebelah Kamil. Jaraknya cuma 2-3 jengkal sahaja daripada Kamil. Secara spontan saya menjerit Allahu Akbar sambil menarik tangan Kamil dan mengheret Kamil yang dah tak mampu bergerak dek kerana terkejut. Kamil menangis terkejut. Capal yang saya pakai sebelumnya tertanggal dan tertinggal semasa menarik dan mengheret Kamil untuk menyelamatkan diri. Plastik hitam yang saya jadikan alas duduk pun tertinggal dan diserbu 'si-dia'.

Saya berjalan menuju ke pagar sambil mata cuba memandang ke arah 'si-dia'. Saya tak nampak lagi 'si-dia' selepas itu... tetapi yang saya nampak hanyalah sebuah lubang yang agak besar di bawah simen bermarmar 'jiran' kubur arwah ayah mertua yang saya tumpang duduk tadi. Mungkin saya menggangggu tidur lenanya di awal pagi dengan suara nyaring saya hingga 'dia' keluar untuk memberi amaran dan memaklumkan tentang kewujudannya di situ.

Walau bagaimanapun saya bersyukur kehadrat Allah subhanahu wata'ala kerana masih lagi dikurniakan dengup jantung untuk beribadat kepada-Nya. Walaupun Kamil trauma dek kemunculan 'si-dia', namun saya akan terus membawa Kamil ke pusara atuk-atuk, nenek dan mak saudaranya di masa akan datang.

Nota: Terima kasih di atas ingatan tulus ikhlas, ucapan dan doa penjenguk-penjenguk sekalian dan penghantar-penghantar SMS serta panggilan telefon rakan-rakan sekalian sempena Hari Raya Aidil Fitri. Maaf Zahir Batin.

Foto 'si-dia' sekadar hiasan.

Tuesday, 7 September 2010

Partiban Kembali Tersenyum

Dah lama dah dia tak melawat ke tempat-tempat rekreasi. Selepas kejadian pada tahun 2007 yang lalu dia langsung tidak mempunyai peluang untuk berekreasi seperti yang selalunya. Pada hari kejadian, beliau yang sedang bertugas sebagai Penyelia Keselamatan memesan makanan daripada kawannya yang mahu ke kedai mamak untuk membeli makanan. Kawannya membawa pulang nasi berlaukkan kari kambing. Dia tahu dia tak boleh 'mencari nahas' dengan menjamah lauk yang memang menjadi kegemarannya. Dia terpaksa 'mengharamkan' daging kambing daripada dijamah olehnya. Semuanya gara-gara beberapa tahun sebelumnya dia telah diserang penyakit darah tinggi yang kritikal. Jadi doktor nasihatkannya untuk menjauhi beberapa jenis makanan dan mengamalkan cara hidup sihat dengan aktif beriadah.

Malam itu Partiban hanya menjamah nasi berlaukkan kuah kari kambing. Dagingnya langsung tak disentuh dek kerana patuh kepada nasihat doktor. Partiban tidur seperti biasa selepas selesai bertugas. Namun sesuatu yang tak disangka berlaku kepadanya. Dia tersedar daripada tidur, tapi kali ini dalam keadaan yang berbeza. Dia tak boleh mengangkat badan. Kaki dan tangannya langsung tak boleh digerakkan. Mulutnya senget dan tak boleh digerakkan. Peti suaranya tak mampu menghasilkan bunyi suara seperti kebiasaannya. Partiban merasakan seperti dia berada di dunia asing. Apa yang perlu dia lakukan sekarang. Akalnya buntu dan mati. Tak tahu apa yang perlu dilakukan. Nasib baiklah ada kawan yang perasan dengan keadaannya dan segera membawanya ke hospital.

Kesannya Partiban telah lumpuh. Mulutnya herot. Darah tingginya menyerang secara tiba-tiba. Itulah penangannya kerana mengambil mudah akan pesan doktor. Sesal kemudian sudah tidak berguna.

Partiban terpaksa dibantu kehidupan sehariannya. Dia hilang segala kehidupan sebelumnya. Dia hilang pekerjaan. Dia terpaksa tinggal di Pusat Jagaan Orang Kurang Upaya (OKU). Dek bantuan pelajar-pelajar daripada kolej swasta yang tidak jemu-jemu mengajarnya untuk bersenam dan terapi, kini Partiban sudah boleh bertutur kembali (masih kurang lancar) dan menggerakkan anggota sebelah kanan badannya.

Selepas bertahun-tahun menanti akhirnya Partiban mampu menarik nafas lega apabila ada sekumpulan pelajar daripada UiTM yang sudi membawanya dan rakan-rakan daripada Pusat Jagaan OKU Rawang melawat dan melakukan aktiviti rekreasi luar di Zoo Negara. Lokasi ini pernah dilawatinya suatu ketika dahulu ketika dia masih sihat. Tidak termimpi olehnya setelah hampir 4 tahun lumpuh, kini dia masih boleh kembali berekreasi. Semuanya kerana adanya sekelompok insan yang prihatin. Itulah ucapan penghargaan dan syukur yang Partiban luahkan ketika sesi penutup program UiTM bersama OKU tempohari. Dia begitu terharu dengan pengorbanan siswa-siswi UiTM yang majoritinya Melayu Islam yang sudi membawa mereka yang majoritinya India ketika di dalam bulan Puasa ini untuk berekreasi di Zoo Negara. Berulangkali dia luahkan penghargaan yang tidak terhingga di dalam ucapannya.

Saya harapkan anda juga begitu. Bantu ketika boleh membantu. Partiban sudah tahu nasibnya. Kita belum tahu. Partiban normal sebelumnya dan punya hidup dan kerjaya sendiri. Allah tarik sebentar nikmat yang dia kurniakan kepada Partiban dan kini Partiban memerlukan bantuan dan sokongan orang dek kerana dia telah dikategorikan sebagai OKU. Sama-samalah kita membantu kepada yang memerlukan.

Foto-foto sekitar program UiTM bersama OKU









Monday, 6 September 2010

Salam Eidul Fitri 1431H

Assalamualaikum/Salam Sejahtera,

Didoakan agar penjenguk-penjenguk daripada kalangan muslimin dan muslimat yang dihormati sekalian sentiasa sihat dan diberkati Allah. Amin.

Di kesempatan ini saya sekeluarga dengan rasa rendah diri ingin mengucapkan Selamat Hari Raya Eidul Fitri Minal Aidil Wal Fa'izin dengan iringan doa mudah-mudahan rahmat Allah sentiasa bersama kita dan dijauhkan kita daripada ujian yang tidak tertanggung oleh kita.

Kepada yang akan memandu kenderaan pulang ke kampung halaman, saya harapkan agar sama-samalah kita berhati-hati di jalan raya. Semoga penjenguk-penjenguk sekalian selamat pulang ke kampung halaman berhari raya bersama kaum keluarga dan sanak saudara tercinta dan seterusnya selamat kembali ke tempat bertugas.

MAAF ZAHIR BATIN.

Ikhlas,
Hisyam bin Che Mat
Norliza bt Ali Wee
Kamilia Afiqah bt Hisyam
Kamil Afiq bin Hisyam
Kaisara Afiqah bt Hisyam

Sunday, 5 September 2010

Qathrunnada - Cinta Agung



Lagu di atas cukup menenangkan saya terutama ketika di saat gusar dan dilanda kecelaruan minda. Bait-bait lirik yang begitu mendalam maknanya dapat mengingatkan kita tentang kebesaran Allah dan nikmat-nikmat yang telah dikurniakannya kepada kita hinggakan adakalanya kita terleka dan alpa.

Ketika berhempas pulas menyiapkan penulisan projek di peringkat sarjana beberapa tahun yang lalu, lagu ini menjadi peneman saya di setiap hari. Samada di waktu malam yang hening sehinggalah ke permulaan pagi saya sebelum ke uni. Alhamdulillah dek kerana meresapnya 'aura' lagu ini ke dalam diri ini, saya menjadi kuat untuk menempuh rintangan di dalam menyiapkan projek yang saya sendiri rasakan terlalu berat untuk diselesaikan. Hanya kepada Allah saya mengadu setiap hari untuk membantu mempermudahkan kerja buat saya ketika di sana.

Kepulangan Liza dan anak-anak ke Malaysia ketika saya di saat 'kritikal' dan memerlukan sokongan mereka amat menekan jiwa ini. Saya kesepian. Tambahan pula tiada teman untuk berbicara kerana tuan tumah (Bro Heri) juga telah pulang bercuti di Indonesia. Maka tinggalkan saya seorang diri tanpa ada teman selama hampir 2 bulan di rumah besar yang disewa.

Lagu ini saya laungkan hampir setiap hari. Masa banyak diisi di malam hari dan awal paginya dengan solat wajib dan sunat serta bacaan Yaasiin. Itulah rutin hampir setiap hari selain berjalan ke uni untuk 'mengadap' penyelia projek dan ke library.

Sudah tentulah sehingga kini saya masih tidak akan dapat melupakan saat tekanan ketika di peringkat ingin menyiapkan penulisan projek tersebut. Alhamdulillah, Allah telah permudahkan.

Kini saya menghitung hari untuk cabaran seterusnya. Bilakah agaknya cabaran baru akan bermula? Saya jangkakan masanya semakin hampir. Saya yakin saya dapat rasakannya kini!

Kepada penjenguk-penjenguk sekalian sama-samalah kita membuat pilihan yang mana satu menjadi idaman, samada cinta agung yang membahagiakan hati ataupun cinta dunia yang meresahkan.

Nota: Jangan salah faham, saya bukan pengikut Al-Arqam... tetapi cuma meminati lagu-lagu nasyid yang mereka perdendangkan.

Friday, 3 September 2010

Kerja Kosong: Pendemonstrasi Profesional Diperlukan

Memang melampau. Bendera negara kita dilumur telur busuk, dibakar dan dicampak pula najis ke kedutaan kita. Apa jenis orang la depa ni. Tak reti nak hormat kedaulatan negara lain langsung. Sepatutnya di bulan yang penuh berkat ini akan menjadikan manusia lebih sabar, lebih memaafkan dan bertolak ansur. Namun lain pula yang berlaku di negara seberang tu. Mereka lebih banyak beremosi daripada memikirkan secara rasional kesan tindakan mereka terhadap hubungan dua hala yang telah lama terjalin. Katanya kita serumpun, jadi kenalah berbincang kalau ada masalah. Jangan asyik nak salahkan orang ja, macam 'dia' saja yang betul.

Biarlah pemimpin antara dua negara yang berbincang. Ini dah jadi hero la pulak. Kononnya nak mempertahankan 'kehormatan' negara mereka yang dah tercabul. Tak tahu hujung pangkal apa yang berlaku di perairan negara, dah sibuk-sibuk nak menghentam negara lain. Dah tentu daripada laporan akhbar katanya nelayan kita tu dan peronda di perairan kita ada GPS dan tahu lokasi mereka, jadi apa ceritanya!. Terima ajalah kenyataannya kalau dah buat salah tertangkap orang kita dan ditangkap oleh peronda kita. Ini tak dia juga yang betul. Ganyang Malaysia! Malingsia!. Terus betul dia kutuk kita macam kita takdak hati dan perasaan.

Saya rasakan bapa-bapa pendemonstrasi tu dah dapat upah da. Habis macamana hang nak hidup pun susah. Ada hati juga nak bakar sana bakar sini. Baik pergi kerja lagi baik daripada dok berdemonstrasi sampai berhari-hari. Ya tak ya juga ini pun satu peluang pekerjaan baru di negara depa kot. Pendemonstrasi Profesional!

Mana depa dapat duit nak beli bendera Malaysia tu dan mancis atau lighter. nak makan pun susah. Tentu ada orang sponsor tu. Iyalah... lebih baik depa beli beras bagi anak bini makan atau kalau duit terlebih sedekahkan aja duit yang depa beli bendera atau kain dan cat untuk dibuat bendera tu kepada orang miskin dan papa kedana kat sana tu. Geram betul la! Dah lama simpan ni.

Apala 'adik beradik' pun nak gaduh!. Raya dah dekat ni, sepatutnya bermaaf-maafan. Lain takdak depa nak tunjuk paling kuat, bengkeng, kahaq, samseng, gedebe. Nak tunjuk terror dan macam-macam lagi. Memangla rakyat dia ramai, kalau asyik nak bergaduh dan taknak berdamai, sampai bila nak maju.

Rakyat dia pun ramai kat sini. Yang berdaftar 2 juta dan yang tak berdaftar... berjuta-juta la kot nooo. Itupun ada hati nak suruh balik kesemuanya ke negara depa. Apa depa nak bagi kerja ka kat rakyat depa yang balik tu. Negara kita yang dah aman makmur, tempat yang terbaik untuk rakyat depa mencari rezeki pun depa tak hormat. Habis camna. Bawak balik aja la. Bawak mai depa punya kapal-kap tentera laut atau bawak kesemua tongkang-tongkang yang terdapat di negara depa tu untuk mengangkut kesemua berjuta-juta rakyat depa yang dah beranak pinak di sini. Silap-silap rakyat dia sendiri yang taknak pulang. Habis dah seronok jadi orang Key Yel.

Sabarlah jiran ku. Jangan diikutkan sangat perasaan marah tu. Biar pemimpin yang telah kita lantik tu yang selesaikan secara diplomatik. Tak payah kita nak sibuk. Janganlah dikeruhkan hubungan erat yang memang telah lama tok nenek kita dok jaga tu. Tak ke mananya kita. Barat akan mentertawakan kita.

Tuesday, 24 August 2010

Mampukah Kita Bila Diduga?

Saya suka menggunakan contoh ini untuk menggambarkan besar dan kecilnya dugaan seseorang. Kata saya kepada mereka yang mendengar, "Kita sering merungut apabila tak mampu membeli kasut baru seperti yang dipakai oleh kawan-kawan kita yang mampu, tetapi sedarkah kita bahawa ada di antara rakan-rakan kita di luar sana yang bukan sahaja tidak mampu untuk membeli kasut bahkan tidak juga mempunyai kaki untuk menyarungkan kasut yang ingin dimilikinya".

Maka bersyukurlah dengan dugaan kecil yang Allah subhanahuwata'ala berikan kepada kita. Itu tandanya Allah swt masih sayangkan hamba-Nya. Kita jangkakan dugaan yang Allah turunkan pada kita itu sudah terlalu teruk tetapi kadang-kadang kita terlupa bahawa ada orang lain yang lebih teruk dugaannya daripada kita. Allah hanya menguji setakat yang hambaNYA mampu sahaja.

Saya ceritakan kepada seorang sahabat, bagaimana Allah swt 'tarik' kedua ibubapa saya ketika saya masih memerlukan kasih sayang keduanya. Saya jangkakan itulah dugaan terhebat di dalam kehidupan saya. Namun saya lupa tentang dugaan orang lain. Terus kawan saya ceritakan kisah hidupnya sehingga membuatkan saya lebih bersyukur. Katanya dia masih mempunyai kedua ibu dan bapa namun dia tidak pernah merasa nikmatnya dapat mencium tangan keduanya. Ini kan pula memeluk keduanya sebelum ke sekolah dahulu sehinggalah ke zaman universitinya. Pernah beberapa kal ibunya menghamburkan perkataan yang tidak ingin mana-mana anak sekalipun mendengarnya. Ibunya tidak mengaku bahawa dia ini sebagai darah dagingnya. Aduh... anak mana yang tak sedih apabila mendengar perkataan yang tak mahu didengarnya itu. Saya hanya mampu menyuruh dia bersabar dan memohon doa dari Illahi agar dilembutkan hati kedua ibubapanya.

Saya bersyukur kerana pernah melalui pengalaman mencium tangan mak dan abah. Pernah memeluk dan mencium mereka sebelum ke sekolah. Paling penting arwah mak dan abah tidak pernah mengeluarkan perkataan yang sahabat saya dapat dengari dari mulut ibunya sendiri. Saya bersyukur.

Nota: Selamat Hari Wanita kepada semua ibu-ibu yang membaca coretan saya pada kali ini. Semoga dosa-dosa anda diampunkan Allah swt dan ditempatkan di Syurga Firdaus. Amin.

Sunday, 22 August 2010

Satu Bahtera Dua Nakhoda

Mana mungkin ini terjadi. Sudah tentulah kalau satu kapal dua nakhodanya maka alamat tak bergeraklah kapal tersebut. Seorang nak ke barat dan seorang nak ke timur. Seorang nak ke Lautan Atlantik, seorang nak ke Lautan Pasifik dan akhirnya tersadailah kapal di Guatemala. Apalagi kelas-kelasinya pun berkata Guatemala ke "Gua Mati La" lagi senang. Iyalah dah susah sangat asyik nak berperang sahaja atas kapal. Lebih baik terjun atau kelasi berhenti beramai-ramai lagi baik. Sebab bila 2 nakhoda bertelagah maka orang bawah pun tunggang langgang. Tak punya hala tuju. Sudah pastilah kapal itu tidak akan tiba ke destinasi dengan selamat ataupun bakal menerima nasib seperti kapal Titanic. Tenggelam di lautan!

Maka pengajarannya di sini, sesebuah organisasi atau jabatan itu perlu ada hanya seorang ketua. Ketua ini akan menurunkan kuasanya kepada beberapa orang penolongnya bagi melancarkan urusan seharian organisasi/jabatan masing-masing. Penolongnya akan menjalankan tugas yang telah diamanahkan berpandukan halatuju jabatan/orgabisasi tanpa ada nawaitu untuk mencantas ketuanya sendiri. Jalankan tanggungjawab dengan penuh amanah.

Namun kebiasaannya langit tidak selalu cerah. Ketua kebiasaannya akan diuji. Akibat dicucuk atau 'gila kuasa' maka penolong-penolong semakin menggila dan menjadi tamak. Ingin dicantasnya ketua yang telah melantiknya. Bagaimana caranya? Akan difikirkanlah caranya dan kebiasaannya adalah dengan cara jahat. Surat layang, gerakan bawah tanah, fitnah memfitnah, mengadu domba dan yang seangkatan dengannya. Yang penting agenda peribadi tercapai.

Sepatutnya kalau ketua salah, tegur dengan cara baik dan bukannya terus menekan ketua. Beri peluang kepadanya untuk berubah. Kalau tak berubah juga... cubalah lagi cari jalan penyelesaian yang terbaik.

Cantiknya ajaran Islam dan indahnya Islam ini sehinggakan imam solat sebagai pemimpin pun boleh ditegur. Kalau imam terlupa surah ketika sedang solat, makmum di belakangnya boleh tegur dan betulkan. Kalau imam terlupa rakaat samada terlebih atau terkurang, makmun boleh tegurkan. Hanya dengan menyebut subhanallah.

Harap-harap 'bahtera' yang sedang kita naiki, tidak dikepalai oleh dua 'nakhoda' lah ya. Saya sekadar berkongsi coretan.

Friday, 20 August 2010

Jijik Lagi Menjelikkan

Kalau dilihat dengan mata kasar tentu aktivit yang satu ini nampak menjijikkan. Mana taknya berlemoih (comot) kata orang utara. Berjalan dengan mata ditutup, selut diredah, dimandi air lopak, menyelit celah-celah perdu pokok, merangkak dalam lubang yang muat-muat saiz badan dan banyak lagilah lakuan-lakuan yang tak terjangkau dek akal dilakukan ketika mata ditutup tu.

Kalaulah foto-foto semasa aktiviti berlangsung diletakkan di muka depan akhbar harian dan ditayangkan di laman sesawang YouTube pasti ianya menjadi perhatian dan perbincangan di peringkat nasional. Gempaq satu Malaya. Percayalah! Itulah menjadi kegemaran orang kita melatah tanpa usul periksa. Mungkin akan ada yang beranggapan kejadian raging di universiti. Mungkin la!

Namun aktiviti yang kotor di pandangan mata kasar ini mempunyai moralnya yang tersendiri. Aktiviti ini lebih banyak yang tersirat daripada yang tersurat. Banyak baik dari buruknya. Hanya mereka yang pernah melaluinya dan seterusnya melihat dengan mata hati sahaja yang boleh mentafsirkan cerita di sebalik aktiviti yang dikatakan menjijikkan ini. Aktiviti kecil yang boleh meninggalkan impak yang besar di dalam diri kita.

Kalau ramai yang tak perasan atau tak ada perasaan, inilah salah satu aktiviti yang dapat menggugurkan ego seseorang. Mana taknya, di zon selesa kebiasaannya aku wangi dan kemas. Kini aku hanya seorang hamba yang biasa sahaja. Comot dan tidak terurus. Pewanginya pula adalah bau-bau selut yang telah menyelaputi dari hujung rambut hinggalah ke kaki. Semua rakan-rakan yang ada tak kira kaya atau miskin, cantik atau kurang, handsome atau kurang, rupanya sama sahaja selepas menamatkan 'laluan si-buta' itu. Berlemoih!

Sepatutnya perkataan syukur terkeluar daripada mulut sesiapa sahaja yang pernah menjalani aktiviti sebegini. Iyalah bersyukur kerana dikurniakan sepasang mata cantik yang masih boleh melihat keindahan alam dan mensyukurinya.

Bayangkanlah nasib golongan yang mempunyai masalah penglihatan atau buta. Mereka hanya mengharapkan bantuan orang lain, tongkat ataupun handrail untuk bergerak. Tentu sukar kan kalau ianya berlaku kepada kita. Hanya 'dibutakan' selama 1-2jam pun kita dah memberontak dan tidak selesa, inikan pula buta selama-lamanya. Aduh... bersyukurnya aku Ya Allah.

Ada satu cerita di sini.

Harap-harap penjengok-penjengok pun sama. Mari kita belajar bersyukur.

Thursday, 12 August 2010

Jasa Kwame

Prof Madya Dr Kwame Ampofo-Boateng telah berkhidmat di UiTM lebih daripada 13 tahun. Sebelum di FSR beliau pernah menaburkan baktinya di ITM Seksyen 17. Walaupun bukan Bumiputera dan bukan juga warganegara, namun Kwame tetap komited untuk berkongsi ilmu yang beliau ada bersama-sama pelajar di FSR.

Tanggal 1 September 2010 akan menjadi saksi kepulangan Kwame ke negaranya setelah lama merantau. Langkah kaki beliau yang seterusnya adalah ke University of Calgary. Untuk apa??? Rahsia...

Fakulti akan kehilangan seorang staf yang komited dengan kerja dan sentiasa ringan tulang membantu sesiapa sahaja yang memerlukan bantuannya.

Ketika menyampaikan ucapan terakhirnya di majlis perpisahan yang dianjurkan fakulti tempohari, Kwame cuba menyembunyi kesedihannya. Namun perasaan sebak yang terkeluar daripada bait-bait perkataannya sudah jelas menunjukkan bahawa dia sedang bersedih. Sedih untuk meninggalkan Malaysia yang telah dia anggap sebagai negara keduannya. Kalau tidak, sudah pastilah dia tidak mungkin akan dapat menetap di sini terlalu lama. Kwame juga bersedih kerana terpaksa meninggalkan rakan-rakan yang sebegitu ramai yang akan ditinggalkannya di bumi Malaysia. Di dalam ucapannya beliau sempat menyebut beberapa perkataan yang disusun menjadi ayat di akhir ucapannya.

Saya mempunyai banyak kenangan bersama Kwame bermula dari proses ditemuduga kerja oleh beliau untuk kemasukan 2000 hinggalah detik-detik terakhir untuk menyiapkan artikel di dalam jurnal fakulti untuk tahun 2010. Tentu ramai alumni-alumni di luar sana yang mempunyai pengalaman mereka ketika di alam kampus bersama Dr Kwame.

Semoga Kwame terus maju jaya.




Tuesday, 27 July 2010

Bukit Broga: Pemandangan Indah???

Bukit Broga merupakan salah sebuah lokasi menarik di Broga. Ia seperti mercu tanda yang dapat menaikkan lagi nama pekan kecil Broga kepada masyarakat. Suatu ketika dahulu Broga pernah terkenal dek kerana dipilih sebagai lokasi projek insinerator. Khabarnya pada tahun 2009 projek insinerator tu telah pun ditamatkan di Broga. Alhamdulillah.

Mungkin ramai penjengok yang masih belum pernah mendaki bukit ini. Saya sendiri pun tak pernah terlintas di pemikiran untuk mendaki bukit ini walaupun seringkali melalui jalan ini untuk ke Hutan Lipur Lenggeng. Saya hanya memerhatikan sahaja keempat-empat puncak bukit ini daripada kejauhan dan tak menyangkakan bukit ini sebenarnya memaparkan suatu pemandangan yang indah daripada puncak-puncaknya.

Pemilihan lokasi amali rekreasi luar darat oleh siswa-siswi pengkhususan Pengurusan Rekreasi semester 3 ini amat bertepatan dengan kemampuan dan kekuatan mereka seramai 37 orang. Ini merupakan amali pertama mereka untuk semester ini. Saya memberi kebebasan kepada mereka untuk memilih aktiviti dan lokasi untuk dilaksanakan aktiviti yang dipilih. Kalau senior-senior sebelumnya memilih mountain biking sebagai aktiviti untuk amali rekreasi darat, kumpulan ini sebulat suara memilih pendakian sebagai aktiviti amali pertama mereka [mountain bike tak cukup da].

Perjalanan daripada FSR bermula dari jam 5.20 pagi dan mengambil masa lebih kurang sejam sebelum berhenti di Stesen Petronas Jalan Semenyih untuk solat Subuh. Dek kerana ramai ahli rombongannya maka terpaksalah kami bergilir-gilir untuk solat kerana surau Stesen Petronas ini agak kecil [apa da ketua rombongan]. Saya syorkan anda bersolat di sebuah Masjid di Jalan Semenyih kalau datang ramai-ramai macam kami. Tidaklah terlalu membuang masa dek kerana menunggu.

Sepatutnya pendakian dah boleh bermula dari jam 6.30 pagi. Dek kerana rombongan Makcik Kiah dengan pelbagai ragam ini maka dakian bermula pada jam 7.35 pagi. Tak dapatlah nak tengok matahari terbit. Takpalah...

Dakian Bukit Broga ini tidak terlalu sukar. Ianya easy hiking. Pendakian sekitar 40 minit hingga sejam sebelum sampai di kesemua puncaknya. Nyonya-nyonya dan apek-apek pun ramai yang mendaki dan telah menjadi aktiviti rutin mereka boleh dikatakan hampir setiap hari. Kuat jantung oooo.

Semuanya nampak OK di sini, namun sayangnya masih ada lagi geng-geng pendaki terdahulu ni yang kurang ajar. Habis ditoresnya pokok-pokok dan dicontengnya batu-batu besar yang sememangnya berada di situ dengan nama mereka. Mahu sahaja kalau ditangkap makhluk-makhluk yang durjana tu dan seterusnya ditores dan diconteng badan mereka. Mungkin hukum karma begini sukar berlaku dan makhluk durjana sebegini susah nak insaf. Pemandangan alam yang indah di keempat-empat puncak Bukit Broga juga dicacatkan lagi dengan taburan sampah-sampah tinggalan pendaki terdahulu. Banyak sekali botol-botol plastik, plastik dan kotak-kotak minuman dan kotak rokok dicampakkan di merata-rata tempat. Tak ada sivik langsung. Ada makhluk durjana yang lebih tertib pula menyorokkan sampahnya di celah-celah batu. Kononnya agar pendaki lain tak nampak kot. Ini macam punya orang pun ada ka!

Namun dakian ini lebih indah sekiranya para pendaki dapat mensyukuri nikmat yang telah Allah swt kurniakan kepada kita. Nikmat pancaindera yang lengkap yang dapat digunakan untuk melihat (mata), mendengar (telinga), menghidu (hidung), merasa (lidah) dan sentuhan (kulit). Lebih indah lagi kalau deria keenam atau mata ke-3 turut digunakan.

Sempat saya menyampaikan 'tazkirah' di atas puncak ke-2 di mana ada sebahagian peserta yang agak keseronokan sehingga lupa untuk mensyukuri nikmat yang telah dikurniakan. Mereka menjerit suka setelah berjaya sampai ke puncak. Terlupa menyebut kebesaran, keagungan dan kesucian Allah yang telah menciptakan keindahan alam di Bukit Broga ini. Terlupa untuk menyebut Subhanallah dengan keindahan yang Allah ciptakan ini. Kalau terlupa maka samalah kita dengan pasangan warga tua yang seringkali mendaki bukit ini yang fokusnya hanya untuk kesihatan dan keindahan. Yang kita umat Rasullullah inginkan adalah sebaliknya iaitu keredhaan Allah bukannya sekadar berekreasi tanpa ada arah tuju.

Friday, 9 July 2010

Setia Kasih

Saya masih lagi teringatkan keratan akhbar bertarikh 23 Jun yang lalu. Mahu sahaja saya coretkan sedikit catatan berdasarkan kebesaran Allah ini sebaik sahaja membaca berita sedih ini. Namun kekangan masa sering menggagalkan coretan ini menjadi kenyataan.

Beritanya tentang ikrar cinta sehidup semati sepasang suami isteri. Mungkin itulah ungkapan paling sesuai untuk menggambarkan tentang kisah sedih di mana seorang isteri yang meninggal dunia di sisi suaminya sebelum suaminya pula menghembuskan nafas terakhir kira-kira 15 minit kemudian. Si isteri rebah dan tidak sedarkan diri sebelum disahkan meninggal dunia sebaik sahaja doktor memberitahu penyakit barah hati yang dihidapi oleh suaminya semakin kritikal.

Masyaallah terlalu hebat ikatan kasih sayang di antara pasangan ini. Ikrar sehidup semati mereka telah dikota. Seorang tidak sanggup lagi hidup apabila pasangannya pergi atau akan pergi meninggalkannya. Kedua-duanya berebut untuk tidak pergi dahulu. Tak sanggup menangis, meratap dan bersedih di atas kehilangan pasangan yang dikasihi.

Semoga roh pasangan ini dicucuri dan ditempatkan bersama-sama insan yang soleh.

Teringat kembali selepas mak pergi meninggalkan kami. Abah jadi tidak keruan. Dia sayang dan terlalu menyayangi mak. Dia rasa bersalah dek tabiat merokoknya yang terlalu kuat, mak menjadi mangsa. Kerana sayangkan mak jugalah abah sanggup berhenti merokok. Namun sudah terlambat. Mak pergi meninggalkan kami kerana masalah pernafasan. Abah kembali merokok. Itupun selepas 'dipujuk' oleh kawan-kawan yang menjadi peneman sembang abah. Kononnya mereka ini pembantu untuk mententeram dan menenangkan abah. Penenangnya rokok. Dek kerana 'ubat penenangnya' jugalah penyakit abah kembali tak lama selepas itu. Sesak nafas akibat asma yang kronik. Abah pergi selamanya meninggalkan saya dan kakak.

Terbaca diari abah menyebabkan hati makin tersentuh. Abah yang garang ini rupanya seorang yang sentimental. Dalam diam dia menulis catatan di diari kecil yang kebetulan saya jumpa ketika mengemas rumah. Kebanyakan catatannya menceritakan betapa rindunya dia kepada arwah emak. Dicatatkan juga tentang janji mereka untuk sehidup semati. Hebat kasih sayang mereka. Kalau dia marahkan emak, tak pernah dia tinggikan suara, dengan berdiam sahaja emak dah tahu abah tak suka. Bila abah marah mak akan berdiam begitu jugalah sebaliknya. Walaupun abah garang, tapi saya tahu dia sayangkan kami semua. Pesan abah ada di sini.

Mak kebiasaannya menjadi penyimpan rahsia saya. Kalau dah lewat balik [selepas azan Maghrib], pasti emak akan bukakan pintu belakang untuk 'memasukkan' saya ke dalam rumah. Abah yang menunggu di pintu hadapan tak terkejut sekiranya tiba-tiba saya dah berada di dalam rumah di tempat yang sebelum tak ada ketika azan berkumandang tadi. Jawapnya tali pingganglah akan menjadi 'peneman' belakang badan saya. Mak akan jadi pembela. Abah akan kembali cool dek pujuk rayu mak. Kalau tak, mahu saja saya dah patah riuk dek panas baran kerana kerap balik lewat selepas main bola di padang. Namun semuanya kini tinggal kenangan. Jasa keduanya tidak akan saya lupakan selagi hayat dikandung badan.

Keredupan dan kelembutan wajah mak mampu melembutkan hati abah yang panas dek kenakalan anak lelaki yang seorang ini. Pujuk rayu mak berjaya menyejukkan perasaan 'menggila' abah di dalam mengajar anaknya supaya tidak kurang ajar dan mendengar kata orang tua. Berkat didikan keduanya saya mampu berdiri, cekal dan tabah di dalam menghadapi kerenah anak-anak dan kehidupan yang makin mencabar.

Terus terang saya katakan, saya rindukan keduanya. Terlalu rindukan keduanya. Oh Tuhanku, berikanku kekuatan agar dapat meneruskan kehidupan yang semakin mencabar ini. Walaupun kadangkala diriku ini tergelincir, namun ku pohon kepada-Mu agar Engkau tunjukkanlah aku ke jalan yang lurus. Ya Allah, ku pohon kesabaran dan ketabahan di dalam menghadapi kehidupan ini. Kurniakan kasih sayang dan kebahgiaan kepada keluarga ku sebagaimana Engkau kurniakan kepada aku ketika kedua ibubapaku masih ada. Ya Allah hamba ini terlalu rindukan mak dan abah. Ya Allah, ampunilah dosa keduanya. Ampuni dosa satu-satunya kakak kandungku Kak Yati. Jauhilah mereka daripada api nerakaMu. Kasihanilah mereka Ya Allah. Tempatkanlah mereka di syurgamu. Syurga yang kami umatmu idamkan, syurga-syurga Firdaus-Mu. Amin ya rabbal'alamin.

Wednesday, 7 July 2010

Terima Kasih UiTM!

Terima kasih UiTM!

Terima kasih kerana telah memberi peluang kepada anak saya melanjutkan pelajaran!
Terima kasih kerana membantu memberi peluang kepada anak kami menuntut ilmu dan seterusnya mengubah nasib kami sekeluarga!
Terima kasih kerana anak saya yang kurang kelayakannya ini diterima masuk untuk meneruskan pengajian di universiti!
Terima kasih kerana menolong anak-anak kami orang miskin/yatim ini belajar percuma tanpa sesen pun bayaran dan siap diberi elaun lagi!

Susah betul nak jumpa ayat-ayat yang mudah ini di dada-dada akhbar. Baik di ruangan surat pembaca mahupun di ruangan SMS aduan pembaca. Alahai lah nasib UiTM. Menabur bakti untuk bangsanya, namun yang dinampak hanyalah kesalahan demi kesalahan.

Tentang bilik asrama yang terpaksa dihuni ramai-ramai. Tentang keputusan masuk yang lambat diperolehi. Tentang staf yang tak mesra. Tentang rayuan pertukaran kampus dan program yang tak dilayan dan macam-macam lagilah yang nak dicari salahnya.

Wahai ibubapa dan penjaga sekalian, belajarlah bersyukur. Yang tak dapat masuk nak masuk. Yang dah dapat masuk nak tukar kampus dan nak tukar program. Yang dah dapat asrama nak tukar bilik. Yang dah dapat bilik katanya ramai pulak penghuninya dalam satu-satu bilik. Memang tak akan selesai punyalah masalah ni.

Maka kepada yang banyak sangat ketidakpuasan hatinya itu, lebih baiklah bersemuka dengan pihak UiTM. Tak payahlah memalukan universiti yang anak anda akan belajar. Apa nak takut, datang ja ke mana-mana bahagian yang tak puas hati. Cakap. Isi borang. Laporkan. Tak perlu simpan-simpan dan meletup di dada akhbar.


Untungnya mereka yang berjaya ke UiTM. Banyak kemudahannya yang orang luar tak nampak. Banyak sampai tak sanggup nak saya catatkan di sini. Masuk dalam baru tahu. Saya dahulu selepas SPM memang ada memohon kursus di ITM. Tapi 'tak layak' nak belajar di sini. Tak tahulah pulak rupa-rupanya boleh merayu. Iyalah anak yatim piatu kepala batu. Tak tahu prosedur. Mana nak tahu semua tu. Dah tak dapat, terima ajalah. Alhamdulillah, nasib baiklah UPM bagi peluang. Kalau tak, di Sekolah Menengah Sultan Badlishah lah saya habiskan STPM. Ini lain pulak jadinya. Anak dah dapat masuk, banyak pulak komplennya.

Walau sebanyak manapun dugaannya, UiTM pasti akan terus unggul membantu golongan Bumiputera. Tak kira samada Bumiputera yang tahu bersyukur ataupun yang telah lupa asal usulnya. Tak guna memalukan universiti yang anak kita akan dan sedang belajar. Kelak kalau anak kita gagal, maka renungkanlah kembali kata cela dan nista yang pernah kita hamburkan kepada gedung ilmu yang tak serik-serik membantu anak bangsanya berjaya. Mungkin ketika itu masih belum terlambat untuk memohon maaf dan mengungkapkan rasa penuh syukur di atas kewujudan UiTM di bumi bertuah Malaysia tercinta.

Hidup UiTM!
UiTM Pasti Terus Teguh dan Unggul!
UiTM Sentiasa Dihatiku Biarku Aku Bukan Produk UiTM!
Aku Bangga Menjadi Sebahagian Daripada Kejayaan dan Kecemerlangan UiTM!.

Monday, 5 July 2010

Hebat dan Tepat

Mereka ini hebat. Datang tepat pada masanya. Mereka masih putih bersih. Anak muda yang sangat bersemangat. Harap-harap semangat mereka berterusan hingga menamatkan pengajian nanti.

Mereka ini adalah pelajar-pelajar baru Semester Pertama Diploma Pengajian Sukan. Ketika saya tiba jam 8.00 pagi seperti yang telah dijanjikan di Dewan Kuliah 1, kesemua 69 orang pelajar telah bersiap sedia untuk mendengar taklimat program daripada saya. Mereka datang awal. Semuanya sudah bersedia. Saya bangga. Tak sia-sia mereka ditempatkan di Shah Alam. Mereka inginkan perubahan. Syabas kepada mereka ini semua.

Sayangnya janji untuk dipersiapkan komputer riba dan alatan ICT daripada mereka yang sepatutnya tidak menjadi kenyataan dan tidak kunjung tiba pada jam 8.00 pagi. Keadaan ini agak merencat dan melambatkan taklimat pagi tadi. Namun program tetap berjalan dengan lancar walaupun saya sendiri terpaksa membuang masa hampir 10 minit untuk menyediakan peralatan yang sepatutnya telah dipersiapkan lebih awal seperti janji yang diberi. Saya kecewa. Namun saya maafkan. Perlu perubahan. Kita satu fakulti. Perlu saling membantu. Permudahkan yang mudah.

Kepada pelajar-pelajar baru, selamat datang dan selamat menimba ilmu dan pengalaman di Fakulti Sains Sukan dan Rekreasi. Kepada pelajar-pelajar lama, selamat kembali dan teruskanlah kecemerlangan akademik dan kokurikulum anda.

Friday, 2 July 2010

Tak Disangka...

... cempedak dah jadi nangka. Ajaib kan. Ini bukan cobaan tapi benar-benar kejadian.

Beberapa bulan yang lalu ketika saya sedang minum bersama-sama rakan-rakan seperjuangan di sebuah warung, saya telah disapa oleh seorang mamat. Beliau bertanya samada saya masih mengenalinya. "Alahai beb, maafkan saya ingatan kurang jelaslah. Tuan siapa? Di mana kita pernah jumpa ya, soal saya kepada mamat tadi. Selepas dia memperkenalkan diri barulah saya kembali menyoroti kenangan semasa zaman belajar di universiti dahulu. Dia junior saya di universiti. Junior yang memang junior. Junior yang tak reti nak tegur senior. Jadi kurang perasan dek saya kerana dia kurang bergaul dengan senior.

Tanpa diminta mamat tadi memperkenalkan saya dengan wanita yang berada di sisinya. Katanya itu isterinya. Baru lima bulan mengandung [saya tak tanya pun]. Nun jauh di hujung warung tu ditunjukkan pula ibu dan bapa mertuanya. Saya tunduk dan mengangkat tangan tanda hormat kepada kedua mereka yang sedang memerhatikan perbualan kami.

Tak banyak yang dapat kami bualkan. Iyalah.. dia pun nak cepat. Cuma khabarnya kawan ni dah menetap di sekitar kawasan Selangor. Sekarang nak kena berkursus jangka panjang. Nun jauh pulak tu di utara tanahair. Alahai kasihan. Isteri yang memboyot dan tidak bekerja tu terpaksa ditinggalkan di rumah keluarga mertuanya. Ok tamatlah perbualan dan perjumpaan kami di situ hari tu.

Ketika musim cuti sekolah yang lalu super dad [saya la tu... apa boleh buat isteri sibuk berkursus da] membawa anak-anak bercuti di utara tanahair. Super dad bawa ketiga-tiga cahayamata ke beberapa lokasi menarik di utara. Dah lama kami tak bercuti. Kami tour sakan. Anak-anak semua seronok. Saya lagi seronok. Namun macam tak lengkap ja bila mamanya tak ada tapi cuti tetap cuti.

Nak dijadikan cerita saya berjumpa dengan mamat junior yang saya jumpa beberapa bulan yang lalu. Dia pun sedang bercuti agaknya. Di sebelah ada seorang perawan. Aik kali ni lain pulak rupanya. Takkan dah beranak kot. Saya jumpa dulu baru lima bulan. Kalau ikutkan baru sebulan lebih saya jumpa mamat ni di warung tempohari. Mamat tadi mungkin perasan kepelikan yang terpacul di wajah saya. Terus dia kenalkan, perawan yang di sebelahnya adalah kawan yang baru dia jumpa semasa kursus. Baru nak berkawan. "Oooooo kawan", spontan saya membalas. Kami tak banyak berbual. Si mamat tadi pun saya nampak macam tak selesa saja bila saya mula bersoal jawab dengan perawan yang dia kenalkan sebagai kawan tapi mesra tadi tu.

Hebat sungguh mamat junior tu. Di rumah ada isteri memboyot menanti. Di tempat kursus pulak ada teman tapi mesra yang melayan. Kasihan pulak rasanya saya pada isteri yang setia menanti suaminya. Disangka suaminya jujur berkursus. Rupanya ada agenda tersirat. Pasang satu lagi da. Tak betul punya laki. Kalau saya ada nombor telefon si isteri mahu saja saya ceritakan 'kejalangan' tingkahlaku suami yang tak langsung ada perasaan belas pada isteri yang sedang sarat tu. Hampir setiap malam sebelum tidur saya dihantui detik-detik pertemuan saya dengan suami curang dan perawan gedik yang saya pasti sudah mengetahui status si mamat junior seorang ni. Kenapalah ada perempuan sebegini yang harus merosakkan rumahtangga orang lain. Ini membina kebahagiaan di atas kesedihan orang lain. Kaum dia sendiri pulak tu. Kalau mamat junior tu terjengok blog ini, cepat-cepatlah engkau berubah dan tinggalkan benda yang tak berfaedah tu. Satu isteri pun tak terjaga, ada hati mau lagi. Kerja pun baru dapat, mana hang nak bagi makan anak orang. Muka hang tu aku rasa memang layak makan pelempang jepun aja. Ini semua geram punya pasallah ni. Nak dijadikan cerita lagi, saya dapat maklumat sahih [apa boleh buat saya ni minat menyiasat] mengatakan perawan yang diusung oleh mamat junior tu pulak tunangan orang. Alahai lah dunia. Kasihan kasihan.

Tuesday, 8 June 2010

Siapa Hebat Kalau Bukan FSR

Alhamdulillah program Team Building FSR telah menutup tirainya pada petang Ahad yang lepas. Sekalung tahniah kepada sekumpulan 50 orang staf akademik dan pentadbiran FSR kerana telah berjaya meluangkan masa dan seterusnya hadir dan secara aktifnya terlibat dengan semua aktiviti yang telah dirancang oleh konsultan yang dilantik oleh ILQaM. Inilah program Team Building FSR yang pertama berjaya dilaksanakan semenjak penubuhan fakulti. Terima kasih urusetia penganjuran!

Secara peribadi saya merasakan program selama 3 hari tersebut memberi cukup banyak kesannya kepada warga kerja FSR yang hadir. Peluang bekerja sebagai satu pasukan dapat dipraktiskan secara terus melalui aktiviti yang telah dirancang. Tiada sempadan jawatan. Semua bekerja bersama-sama.

Sememangnya di dalam menyelesaikan sesuatu tugasan yang telah diamanahkan oleh konsultan, pasti akan wujud konflik dari segi pendapat dan cara kerjanya. Namun melalui proses perbincangan dan saling bertolak ansur di kalangan ahli pasukan telah menyebabkan semua tugasan dan halangan yang dihadapi itu dapat diatasi dengan jayanya. Walaupun dalam situasi tertentu [keadaan tertekan] wujud individu yang mula menunjukkan sikap tidak sabar dan panas baran, namun kehadiran 'penyejuk' yang sememangnya diperlukan di dalam sesebuah pasukan telah berjaya meredakan 'ketegangan' yang berlaku. Inilah gunanya pasukan.

Setiap 'sumber' pasti ada kelebihan dan kelemahannya. Apabila kita melihat kelemahan kawan kita, maka adalah menjadi tugas kita sebagai ahlinya untuk membantu menaikkannya. Janganlah kita gunakan kelemahan kawan kita itu untuk memijak dan menginjakkannya supaya berterusan berada di bawah dan kita terus di atas. Kalau kita di atas tariklah kawan kita supaya sama-sama berada di atas. Seronok... kan kejayaan pasukan dikongsi bersama.

Kepada yang tak dapat hadir ke program ini, saya pasti anda rugi. Rugi dari segi pengalaman menyertai program ini sahaja la kot. Tapi takpa... kami semua faham, anda yang tak hadir ini ada komitmen dan tugasan lain yang perlu diselesaikan.

Pengalaman mereka yang hadir ini pasti sukar dijualbeli. Semua yang hadir seronok, tidak tertekan langsung, enjoy, berlapang dada, sporting habis, ceria, dan bermotivasi. Ikatan yang terjalin perlu terus disimpul kemas.Raja Firhad yang muncul di hari terakhir program dapat merasai dan melihat sendiri keseronokan kesemua peserta program hasil daripada aktiviti 2 hari sebelumnya.

Alangkah seronoknya jika kita semua seluruh warga kerja FSR dapat sekali lagi dikumpulkan dalam suasana tidak formal sebegini lagi. Tapi bila ya? Mungkin 5 tahun akan datang kot. Ataupun 10 tahun lagi. Kita merancang, Allah juga merancang dan perancangan Allah lah yang terbaik. Waallahuaklam.






Tuesday, 1 June 2010

Hancur Regim Yahudi Laknat!

Geram yang teramat sangat apabila mendengar perkhabaran di Astro Awani bahawa konvoi Kemanusiaan Gaza telah diserang oleh komando Regim Zionis Yahudi. Sememangnya mereka ini adalah binatang yang bertopengkan manusia. Mereka buat tak tahu undang-undang. Mereka gunakan undang-undang rimba yang binatang guna. Yang kuat jadikan lemah mangsanya. Diserangnya konvoi bantuan yang berada di perairan antarabangsa. Laporan mengatakan sekitar 15 orang telah terkorban. Moga-moga mereka [aktivis Islam] syahid.

Sudah sampai masanya seluruh masyarakat dunia sebulat suara menentang keras tindakan keras dan 'kebinatangan' askar rejim Yahudi laknatullah ini berhubung serangan ke atas Konvoi Kapal Freedom Flotilla. Zalimnya negara Yahudi ini sehinggakan umat di Gaza terpenjara di tanah tumpah darah mereka sendiri bermula dari tahun 2007. Sekatan demi sekatan dan tekanan demi tekanan telah dikenakan pleh regim Israel ini kepada puak Hamas agar tunduk kepada mereka. Namun kekuatan iman rakyat Gaza tidak sesekali lemah untuk menerima 'gula-gula' yang nak diberikan oleh Yahudi laknatullah ini. Setelah beberapa cubaan untuk membantu mengurangkan 'azab' yang terpaksa ditanggung oleh masyarakat Palestin di Gaza gagal, kini sekali lagi usaha murni untuk menyalurkan bantuan cuba digagalkan oleh regim zalim ini.

Kita yang jauh ini hanya mampu berdoa agar Allah turunkan bantuannya sepertimana tentera Abrahah yang ramai dan gagah diserang oleh sekumpulan burung-burung Ababil suatu ketika dahulu. Moga ia jadi kenyataan. Baru padan muka!

Monday, 31 May 2010

Tak Mendaftar Pun Takpa aaa...

Berita mengatakan ramai lagi yang belum mendaftar untuk mengundi cukup mengejutkan. Dikhabarkan lebih daripada 4 juta rakyat Malaysia yang layak untuk mengundi masih belum mendaftar sebagai pemilih dengan Suruhanjaya Pilihan Raya (SPR). Tu dia ramai betul! Apa dah jadi dengan rakyat Malaysia ni.

Kalau diikutkan, sebenarnya takdak alasan untuk mereka yang layak mendaftar sebagai pengundi ini untuk tidak berbuat demikian. Apalah sebenarnya yang menjadi punca sikap 'takpa' mereka ni semua.

Mungkin mereka ni fikir mengundi ni tak penting [tanggapan individu]. Takpa undi aku sorang ja... tak boleh mengubah apa apa. Ataupun golongan 'takpa' ni sibuk sangat dengan tugasan masing-masing sampai tak sempat mendaftar untuk mengundi. Ataupun depa ni tak tahu di mana tempat untuk mendaftar. Ataupun depa ingat depa belum cukup umur kot.

Sebenarnya kalau ditanya kepada individu yang masih belum mendaftar ni kita akan mendengar pelbagai alasan dan adakalanya memang tak masuk dek akal langsung. Inilah sebenarnya yang membayangkan satu masalah sikap di kalangan muda-mudi kita. Mereka tak mahu ambil pot langsung dengan segala perkara yang berlaku di sekeliling mereka. Mereka syok dengan 'dunia' yang mereka cipta sendiri.

Apa yang saya boleh saya sarankan di sini kepada kerajaan mudah sahaja. Bagi memudahkan golongan 'takpa' ni maka saya sarankan kepada pihak kerajaan agar mengkaji dan menimbang agar pendaftaran pemilih adalah secara automatik bagi mereka yang telah mencapai usia yang layak mengundi sebagaimana yang diamalkan di negara-negara demokrasi Barat yang lain. Di universiti semua pelajar yang berdaftar sebagai pelajar secara automatiknya didaftarkan sebagai pemilih untuk Pilihanraya Kampus dan layak mengundi. Kan dah jimat kos pengurusan. Maka tak perlulah lagi pegawai-pegawai SPR dok tercongok di kompleks-kompleks membeli belah lagi menunggu orang yang tak seberapa tu datang mendaftar.

Hah kalau tak mahu juga ikut saranan tadi terpaksalah kita-kita yang berada dan terlibat di sekolah-sekolah dan di universiti ni mengingatkan anak didik kita supaya mendaftar sebagai pemilih. Tekankan betapa penting mendaftar sebagai pemilih dan memilih memimpin semasa pilihanraya berlangsung. Biasalah manusia, kadangkala terlupa, alpa dan perlu diingatkan. Suruhlah depa pi ke pejabat-pejabat pos atau ke pejabar SPR yang berdekatan untuk mendaftar.

Akhir kata jadilah warganegara yang prihatin dengan masa depan negara. Tunaikanlah tanggungjawab anda. Daftar dulu baru boleh mengundi!

Thursday, 27 May 2010

Bantai Sajalah!

Aduh... apa dah jadi ni. Dunia semakin menggila. Opss sori manusia di dalamnya sebenarnya menjadi semakin gila. Betul ke? Iyalah... guru ditumbuk ditampar dan disepak terajang. Aduh aduh, ke mana perginya nilai kemanusiaan kita sekarang ni. Gurunya yang 'tempatnya' terlalu tinggi dan sepatutnya dihormati kini dicaci cela dan dibuat seperti bola dan tak berharga lagi.

Alahailah nasib guru guruku sekalian. Kenapalah dunia ini berlaku zalim kepada kalian. Tak sangka ya, seorang pelajar berumur 14 tahun (Tingkatan 2 tu) boleh menumbuk gurunya seorang lelaki yang berumur 24 tahun. Berani betul dia tu. Siap ditumbuk bertubi-tubi pulak tu. Adeih sakitnya kena buku lima budak muda. Tak tahu la pulak kot-kot suratkhabar yang tokok tambah bagi sedap sikit. Walau bagaiman sekalipun ianya ditokok tambah, namun saya tetap berpendapat kerjaya guru patut dihormati. Sekiranya seseorang guru itu telah menjalankan tugas yang telah diamanahkan dengan berkesan dan efisiyen. Maka wajar sangatlah mereka ini dibela bukannya dipersalahkan.

Beberapa hari lepas terkeluar pulak cerita tentang seorang pelajar dijatuhkan hukuman dengan diberi peluang 'menginap' dan 'belajar' di Sekolah Henry Gurney. Semuanya gara-gara mengugut guru pulak. Nak dibunuhnya cikgu dia tu. Apa yang jahatnya sangat cikgu dia tu tak tahulah sampai nak dibunuhnya. Hailah nasib badan engkau cigu. Nak kena bunuh pulak.

Kepada guru-guru banyak-banyaklah bersabar. Jangan diikutkan sangat panas baran tu. Sebar beb. Anda adalah pejuang anak bangsa yang sejati. Anda mendidik anak-anak ini dari tak mengenal huruf hinggalah 'terbang tinggi'. Besar pahalanya tu. Sabar ya.

Akhirnya... kalau tak dek kerana guru takkan adanya Perdana Menteri. Takkan adanya arkitek, jurutera, doktor, pakar dan semuanya. Semuanya bermula daripada seorang insan bernama guru, cikgu atau teacher. Maka hormatilah guru-guru kita.

Wednesday, 26 May 2010

Mr Mama Kembali

Alahai sekali lagi Mr Mama kembali bertugas. Apa boleh buat da, isteri jauh di 'perbatasan'. Dia kena pi kursus hampir dua bulan da. Perghhh, lama tu.

Hah! itulah nasibnya berkahwin dengan isteri yang bekerja. Terima ajalah dugaan ditinggalkan. Hai lah nasib badan. Takpalah... aku REDHA dalam kesukaran membesarkan anak-anak keseorangan. Kepada yang masih bujang mungkin boleh fikir-fikirkan, hehehe.

Banyak jugalah program-program yang terpaksa dibatalkan dek kerana kesibukan rutin Mr Mama ni. Hanya program dari jam 7.30 pagi hingga jam 5.30 petang sahaja yang boleh aku sertai. Rugi juga rasanya masa cuti-cuti semester ni tak digunakan sepenuhnya. Pagi-pagi bangun, solat dan siapkan anak-anak ---> hantar ke sekolah, tadika dan taman asuhan ----> pi pejabat ----> kerja ----> tepat jam 5pm balik kerja ----> ambil anak-anak ---> masak nasi (lauk bungkus tengahari) ---> layan anak-anak (belajar, TV) dan seterusnya ZZZZZZZZZ. Esoknya rutin berulang semula.

Semoga aku terus tabah dan takdaklah anak-anak yang tertinggal kat rumah ataupun terjatuh di sepanjang menjadi Mr Mama ni. Insyaallah aku boleh lakukannya.

Friday, 14 May 2010

Derhakakah Kita?

Dia insan mulia. Berkorban dan berjasa. Tidak pernah kenal erti penat dan lelah. Mengajar kita mengenal 123 dan ABC. Sabar melayan kerenah kita. Marahnya tanda sayang. Tegurnya tanda prihatin.

Bila kita dewasa, kita semakin pandai. Kita berjaya dengan cita-cita dan kerjaya masing-masing. Kita makin lupa. Kita jadi alpa. Ilmu yang diberi sebelumnya kita lupa siapa penyampainya. Kita lalai dengan kehidupan di alam fana ini. Kita tertewas.

Ada kalanya kita ceritakan keburukan insan yang mulia dan berjasa ini. Kita sudah lupa dengan segala jasa yang pernah ditaburkan ketika kita masih merangkak-merangkak menimba ilmu darinya. Kita jadi derhaka! Derhaka kepada guru kita sendiri.

Kita harus ingat bahawa sesungguhnya tiada seorang pun dalam kehidupannya sebagai insan, selain daripada kedua ibubapa yang lebih berjasa dan layak dihormati melebihi daripada guru. Jadi hormatilah guru. Ilmu diberkati kehidupan dirahmati.


SELAMAT HARI GURU KEPADA SELURUH GURU-GURUKU SEKALIAN DAN GURU-GURU DI SELURUH DUNIA.

Wednesday, 12 May 2010

Hanya Meneka

Kasihan Chong Wei, dia dah berusaha bersungguh-sungguh. Apakan daya keputusan diakhirnya jualah yang menjadi penentu. kemenangan dan kekalahan adalah sebagai satu pasukan. Selepas penat Chong Wei dan beregu pertama berhempas pulas dan menang, tiba-tiba yang lainnya kalah pulak di tangan pasukan Jepun yang tak sekuat mana tu. Aduh kecewanya.

Saya ada pengalaman ketika mereka ke Team Building Thomas & Uber Cup di sini. dan di sini.

Pasti ada yang tak kena ni. Ini mungkin telahan jahat saya sahaja. Takkan apa yang berlaku pada sukan nombor satu negara telah menerobos masuk ke dalam sukan Badminton pulak. Alahai nasib engkaulah penyokong-penyokong Badminton negara. Apa boleh buat. Mungkin ada hikmah di sebalik kekalahan pertama ni. Apapun kita tengok ajalah selagi boleh.